Neukölln, Kawasan Simbol Toleransi Antar-Umat Islam di Berlin

Kompas.com - 21/10/2017, 17:03 WIB
Neukölln, kawasan yang dulunya dianggap sarat masalah sosial di Berlin, saat ini justru menjadi simbol toleransi, khususnya bagi umat Islam. VIA DEUTSCHE WELLENeukölln, kawasan yang dulunya dianggap sarat masalah sosial di Berlin, saat ini justru menjadi simbol toleransi, khususnya bagi umat Islam.
EditorGlori K. Wadrianto

BERLIN, KOMPAS.com - Neukölln, kawasan yang dulunya dianggap sarat masalah sosial di Berlin, saat ini justru menjadi simbol toleransi, khususnya bagi umat Islam.

Di tempat ini kelompok dari aliran Sunni, Syiah, dan Ahmadiah hidup berdampingan dalam damai.

Di Jerman, Islam adalah agama terbesar ke dua dengan jumlah populasi penduduk mencapai 4,8 juta orang.

Meski secara umum didominasi pendatang dari Turki yang beraliran Sunni sebanyak 74 persen.

Baca juga : Sekolah Islam Inggris Dilarang Pisahkan Murid Perempuan dan Laki-laki

Namun aliran Islam lainnya dapat berkembang di Jerman, di antaranya Alawi ada 13 persen, Syiah ada tujuh persen, dan Ahmadiyah ada dua persen, serta aliran lainnya empat persen.

Nah, Neukölln adalah salah satu lokasi yang dikenal identik sebagai domisili umat Islam di Berlin.

Kawasan ini dikenal dengan sebutan "Little Istanbul" yang merujuk pada kota penting di Turki.

Dulunya, lokasi itu dikenal sebagai kawasan dengan masalah sosial tertinggi di Berlin.

Namun kemudian, daerah itu bisa bertransformasi menjadi kawasan yang lebih bersahabat.

Baca juga : KH Maruf Amin: Indonesia Bukan Negara Islam, tetapi Negara Kesepakatan

Bahkan, ragam aliran Islam pun dapat hidup berdampingan di tempat ini.

Kaum intelektual muda Muslim Indonesia yang mengikuti program "Life of Muslims in Germany" diajak melihat keberagaman komunitas yang berkembang di sana. Acara itu digagas oleh Goethe Insitut.

Muhammad Heychael, salah seorang peserta yang adalah Direktur Remotivi, sebuah lembaga studi dan pemantauan media di Jakarta, menilai Indonesia harus belajar toleransi di antar-umat Muslim dari Jerman. 

Baca juga : Jokowi dan Presiden Niger Bahas Islam yang Rahmatan Lil Alamin



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X