Kompas.com - 19/10/2017, 09:44 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

TEPI BARAT, KOMPAS.com - Aparat keamanan Israel menggerebek perusahaan-perusahaan media Palestina di Tepi Barat dalam sebuah operasi besar-besaran memberantas penghasutan.

Seorang Jurubicara militer Israel mengatakan, sasaran operasi pada Selasa (17/10/2017) malam itu adalah kantor media yang memuat pujian terhadap kekerasan atas Israel.

Penggerebekan atas perusahaan media dan rumah produksi ini terjadi beberapa hari setelah faksi-faksi Palestina yang sebelumnya bertikai -Hamas dan Fatah, mencapai kesepakatan rekonsiliasi.

Dalam penggerebekan atas delapan perusahaan ini, disita sejumlah dokumen dan peralatan yang diduga memasok konten ke stasiun televisi yang berkaitan dengan gerakan Hamas.

Baca: Tolak Takdir Ibu, Gadis-gadis Cilik di Palestina Berlatih Sepakbola

"Aparat militer Israel tadi malam menggerebek perusahaan produksi dan media yang memberikan layanan kepada stasiun TV Al-Aqsa dan Al-Quds."

Demikian pernyataan Kepala Satuan Unit COGAT dari Kementerian Pertahanan, Yoav Mordechai, di lini masa akun Facebook-nya.

"Kedua stasiun itu menyiarkan secara terus menerus, penghasutan atas negara Israel."

"Bukan rahasia bahwa kedua stasiun ini menginspirasi teroris untuk melakukan serangan teror atas warga yang tidak bersalah."

Tidak dijelaskan rincian dari 'penghasutan' yang dimaksud.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.