Kompas.com - 17/10/2017, 15:08 WIB
|
EditorErvan Hardoko

BARCELONA, KOMPAS.com - Dua tokoh penting kemerdekaan Catalonia pada Senin (16/10/2017) malam waktu setempat dikirim ke penjara oleh Pengadilan Tinggi Spanyol.

Pemerintah menjebloskan mereka ke bui ketika keduanya tengah menjalani pemeriksaan atas dugaan penghasutan.

Dewan Nasional Catalonia, Jordi Sanchez, dan Dewan Budaya, Joe Cuixart, diselidiki terkait peran mereka dalam aksi unjuk rasa melawan polisi saat referendum kemerdekaan berlangsung.

Laman Telegraph menulis, kedua pria itu dituduh memimpin aksi protes malam hari di Barcelona pada 20 September lalu.

Baca: Madrid Sebut Surat Pemimpin Catalonia Bukan Jawaban yang Diminta

Saat hadir ke pengadilan pada Senin pagi waktu setempat, Cuixart dan Sanchez mengatakan, mereka tidak akan pulang ke rumah malam itu.

Mereka ditahan tanpa jaminan dan jika terbukti bersalah keduanya terancam hukuman penjara hingga 15 tahun.

Keduanya menjadi pemimpin dalam aksi unjuk rasa yang menarik puluhan ribu orang ke departemen ekonomi Catalonia, ketika polisi melakukan razia.

Setidaknya, tiga unit mobil polisi dirusak dan penumpangnya berlarian ke gedung, di mana selama berjam-jam sejumlah anggota intelejen ditangkap para pengunjuk di luar gedung.

Hakim mengatakan kedua tokoh itu dituduh meminta para pengunjuk rasa untuk tidak melakukan demonstrasi secara damai.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Telegraph
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.