Terkait Isu Pelecehan Seksual, Donald Trump Dipanggil Pengadilan

Kompas.com - 16/10/2017, 19:18 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump melambaikan tangan di Bandara Internasional John F Kennedy di New York, Selasa (26/9/2017) AFPPresiden Amerika Serikat Donald Trump melambaikan tangan di Bandara Internasional John F Kennedy di New York, Selasa (26/9/2017)
|
EditorPascal S Bin Saju

WASHINGTON, KOMPAS.com - Isu pelecehan seksual terus menyerang Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump.

Pada Minggu (15/10/2017), mantan kontestan The Apprentice, Summer Zervos, meminta kepada pengadilan untuk memanggil Trump agar menyerahkan dokumen selama masa kampanye presidennya tahun lalu.

Pengacara Zervos, yang diwakili oleh Gloria Allred, seperti dilansir dari BuzzFeed, memasukkan berkas pemanggilan ini pada 19 September.

Kantor berita Perancis, AFP, melaporkan, tim kuasa hukum Zervos menduga bahwa dalam dokumen tersebut Trump telah bertindak tidak senonoh kepada beberapa perempuan selama masa kampanye.


Baca: Janda Donald Trump Mengaku Jadi Ibu Negara, Melania Meradang

Nantinya, tim kuasa hukum Trump diwajibkan untuk meresponnya sebelum akhir Oktober. Jika tidak, bisa jadi presiden berusia 71 tahun tersebut bakal mendapat penjemputan paksa.

Tim pengacara Trump, seperti dikutip dari Independent, berusaha untuk mengajukan mosi agar menggagalkan pemanggilan itu.

Allred pun berharap pengadilan menolaknya. "Jadi, kami bisa melanjutkan tindakan dengan mencari dokumen maupun kesaksian yang relevan," tuturnya.

Sebelumnya, November 2016, sepekan sebelum pemilu, Zervos menggegerkan publik dengan bersaksi bahwa dia menjadi korban pelecehan seksual Trump.

Pelecehan itu terjadi ketika mereka bertemu di Hotel Beverly Hills, Los Angeles, guna membahas peluang berkarir bersama.

Tidak hanya Zervos, beberapa perempuan lainnya juga mengaku menjadi korban mesum Trump.

Apalagi, pada Oktober 2016, beredar sebuah rekaman pada 2005 bahwa Trump membual telah meraba beberapa perempuan.

Baca: Pria Menantu Donald Trump Sempat Tercatat Sebagai Perempuan

Oleh Presiden AS ke-45 itu,  pengakuan tersebut dibantah sebagai fitnah yang dibuat-buat dan hanya merupakan "lelucon kamar mandi".

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Internasional
Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Internasional
Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Internasional
Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Internasional
Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Internasional
Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Internasional
Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Internasional
Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Internasional
Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Internasional
Korea Utara Klaim Gelar Tes yang 'Sangat Penting'

Korea Utara Klaim Gelar Tes yang "Sangat Penting"

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

Internasional
'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X