Kompas.com - 09/10/2017, 22:31 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

HAVANA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Pertama, Miguel Diaz-Canel, -yang diperkirakan akan menggantikan Presiden Kuba Raul Castro awal tahun depan, menolak permintaan Amerika Serikat.

Sebelumnya, Presiden Donald Trump meminta agar negara komunis tersebut mengubah kebijakan dan sistem ekonomi mereka.

Dalam pidato hari Minggu (8/10/2017),  Miguel Diaz-Canel justru mengkritik tekanan AS kepada pemerintahan Venezuela.

Baca: Ladeni Gertakan Trump, Maduro Yakin Putin Bakal Sokong Venezuela

Dia juga menyebut ada upaya untuk merugikan industri pariwisata Kuba.

"Semua itu, dan kejadian baru lainnya di wilayah ini membuktikan imperialisme tidak akan pernah bisa dipercaya, bahkan tidak sedikit pun, tidak pernah," kata dia.

Diaz-Canel mengutip Ernesto Che Guevara pada sebuah upacara memperingati 50 tahun kematian tokoh revolusioner yang membantu memimpin pemberontakan ala Kuba di Bolivia.

"Kuba tidak akan memberi konsesi dari kedaulatan dan kemerdekaannya, merundingkan prinsipnya atau menerima kondisi yang dipaksakan," kata Diaz-Canel.

Trump sebelumnya menyampaikan pandangannya baru-baru ini di PBB. Trump menyebut, sanksi tidak akan dicabut sampai Kuba memulihkan demokrasi dan kapitalisme.

"Perubahan yang dibutuhkan di Kuba hanya akan dilakukan oleh rakyat Kuba," kata Diaz Canel.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.