Kompas.com - 05/10/2017, 16:44 WIB
|
EditorPascal S Bin Saju

KAIRO, KOMPAS.com - Indonesia dan Mesir telah berkontribusi bagi perdamaian dunia di masa yang lalu, khususnya dalam mendorong kemerdekaan bangsa-bangsa dunia ketiga.

Kedekatan kedua negara di masa lalu hendaklah dapat diterjemahkan dalam kontek kekinian baik kerja sama politik, ekonomi, dan sosial budaya.

Di antara konteks kekinian tersebut, Indonesia dan Mesir harus menjadi poros Islam moderat.

Hal tersebut mengemuka dalam seminar "Visi Masa Depan Hubungan Indonesia Mesir", yang diselenggarakan oleh KBRI Kairo berkerjasama dengan Pusat Kajian Politik dan Media "El-Hewar", Rabu (4/10/2017), dalam rangka memperingati 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia dan Mesir.

Turut berpartisipasi dalam seminar tersebut, dari sisi Indonesia antara lain Prof Dr Sri Adiningsih Ketua Wantimpres; Sidarto Danusubroto, anggota Wantimpres; Dr  N Hassan Wirajuda, mantan Menteri Luar Negeri RI, dan Prof Dr Azyumardi Azra, mantan Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Baca: Melihat Kembali Perjalanan Soeharto ke Kairo

Dari sisi Mesir hadir antara lain Letjen Tarek Ridwan, Ketua Komisi Kerja Sama Luar Negeri Parlemen Mesir; Tarek Al-Mahdy, mantan Menteri Luar Negeri Mesir; Duta Besar Izzat Saad, mantan Kepala Perwakilan Mesir di Jakarta; Mr Saad Salem, Pemimpin Umum Harian Gomhouria; Prof Dr Yusuf Amer, Dekan Fakultas Bahasa dan Terjemah Universtas Al-Azhar mewakili Grand Sheikh Al-Azhar; Prof Dr Ibrahim Hud-Hud, mantan rektor  Universitas Al-Azhar mewakili Ketua komisi Agama Parlemen Mesir; Ir Abdel Salam Mahgoub, anggota Parlemen Mesir dan Direktur Utama Pusat Studi Politik dan Media "El-Hewar";  Prof Dr Hassan Yusuf, Ketua Pusat Studi Indonesia Universitas Suez Canal;  Prof Dr Magda Saleh, Ketua Pusat studi ASIA Universitas Kairo, serta pengamat dan pemikir bidang politik, ekonomi dan sosial budaya dari berbagai lembaga di Mesir.                   

Dalam paparannya, anggota Wantimpres, Sidarto Danusubroto mendorong Indonesia dan Mesir agar dapat menjadi poros Islam Moderat Dunia.

Indonesia sebagai negara dengan mayoritas penduduknya Muslim terbesar, sementara Mesir sebagai negara Arab Muslim terbesar di kawasan, dianggap mampu untuk menyebarkan Islam yang moderat.

“Kita bisa sama-sama mempromosikan Islam yang moderat, damai, berkeadilan dan berkemakmuran. Hal ini karena Mesir memiliki Al-Azhar yang merupakan kiblat dari Islam Sunni dunia."

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.