Kompas.com - 03/10/2017, 10:58 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

LAS VEGAS, KOMPAS.com —  Penembakan di Las Vegas Minggu malam (1/10/2017) merupakan insiden penembakan paling buruk dalam sejarah moderen Amerika Serikat.

Namun, apakah ini merupakan bagian dari terorisme?

Banyak orang mempertanyakan motif penembakan yang dilakukan seorang laki-laki kulit putih terhadap kerumunan penonton konser musik di Mandalay Bay, Las Vegas itu.

Sejalan dengan itu, muncul pula pertanyaan tidak nyaman atas beberapa isu sensitif yang paling memecah persepsi warga AS, yaitu: ras, agama, dan politik.

FBI pastikan penembak tak terkait kelompok teroris

Biro Penyelidikan Federal (FBI), Senin (2/10/2017) mengatakan, penembak berusia 64 tahun yang diidentifikasi sebagai Stephen Paddock, tak terkait dengan kelompok teroris.

Hal itu sekaligus membantah propaganda gerombolan teroris Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS).

ISIS mengklaim Paddock adalah bagian dari mereka, dan belum lama berpindah agama.

Namun ISIS sama sekali tidak menunjukkan bukti propagandanya itu.

Baca: FBI: Penyerang di Las Vegas Tidak Terkait dengan ISIS

Sementara, motif penembak pun masih belum jelas. Hanya sedikit yang diketahui di luar nama dan sasaran penembakan.

"Hanya karena kita terburu-buru menentukan motif penembak ketika ia seorang Muslim, tidak berarti kita terburu-buru menentukan motif ketika penembak adalah seorang kulit putih.”

Demikian kicauan Shadi Hamid, seorang pakar di Brookings Institute yang juga penulis ‘’Islamic Exceptionalism’’ di akun Twitter-nya.

Identitas pelaku

Paddock, warga Mesquite – Nevada, dikabarkan bunuh diri ketika mengetahui polisi telah mengepung kamar hotelnya.

Belum adanya motif yang diketahui dalam peristiwa ini. Belum juga terbukti perbuatan itu masuk dalam definisi tradisional terorisme yang selama ini dikaitkan dengan insiden penembakan.

Baca: Stephen Paddock Dalang Tragedi Las Vegas, Siapa Dia Sebenarnya?

Motif itu umumnya mencakup tujuan politik, ekonomi, agama atau sosial. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.