Kompas.com - 18/09/2017, 13:04 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

BALUKHALI, KOMPAS.com - Ratusan warga Rohingya, termasuk anak-anak, harus berdesak-desakan untuk mendapatkan paket bantuan yang dilempar dari truk di Balukhali, Kota Cox's Bazar, Banglades.

Di wilayah yang berbatasan dengan Myanmar itu, banyak wanita terlihat berjejalan dengan balita diusung di pundak mereka, dan harus berdiri di bawah guyuran hujan deras.

Tak lain, mereka hanya menunggu bantuan makanan, terpal dan juga pakaian yang didistribusikan orang-orang Banglades.

Biasanya, pola penyebaran bantuan itu dilakukan secara acak, dengan truk terbuka yang melintasi kamp pengungsi dan kemudian melempar keluar bantuan itu.

Kekacauan pun muncul. Seperti yang terjadi di sekitar Balukhali, di mana sejumlah besar warga Rohingya dari wilayah Rakhine mengungsi.

Baca: Pembagian Bantuan Tak Aman, 1 Wanita dan 2 Anak Rohingya Tewas

Hujan deras menambah kesengsaraan mereka sebagai kelompok etnis yang teraniaya.

Lebih dari separuh dari jumlah perkiraan total 412.000 warga Rohingya yang telah lolos dari kekerasan di Myanmar, tinggal di tempat sementara, tanpa tempat tinggal yang layak, air minum bersih, dan sanitasi.

Pada hari Minggu kemarin, petugas polisi dan tentara terlihat mulai memeriksa kendaraan yang datang dari kamp menuju Kota Cox's Bazar.

Pemeriksaan itu terjadi sehari setelah Pemerintah Banglades mengumumkan pembatasan pada gerakan para pengungsi.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.