Sekjen PBB Sebut Ancaman Nuklir Korea Utara sebagai Krisis Terburuk

Kompas.com - 10/09/2017, 08:42 WIB
Sekjen PBB Antonio Guterres. KENA BETANCUR / AFP Sekjen PBB Antonio Guterres.
Penulis Bayu Galih
|
EditorBayu Galih

PARIS, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal Persatuan Bangsa Bangsa Antonio Guterres mengatakan bahwa ancaman nuklir dan misil Korea Utara merupakan krisis terburuk dunia selama beberapa tahun terakhir.

Dalam sebuah wawancara dengan media Perancis, Le Journal du Dimanche, Guterres pun mengaku khawatir dengan krisis di semenanjung Korea tersebut.

"Ini merupakan ancaman serius yang kita hadapi dalam beberapa tahun terakhir," kata Guterres, dilansir dari AFP, Minggu (10/9/2017).

Guterres mengatakan, ada sejumlah perang dan konflik di masa lalu yang terjadi setelah melalui sejumlah pertimbangan matang. Namun, menurut dia, banyak juga perang dan konflik yang terjadi akibat keputusan yang emosional dan tidak matang.

Dalam penuturan Guterres, banyak perang tersebut yang terjadi karena keputusan yang dilakukan seperti orang yang "berjalan dalam tidur".

"Kita harus berharap bahwa ancaman serius ini tetap membuat kita berada di jalur dengan penalaran yang beralasan, sebelum terlambat," ucapnya.

(Baca juga: Sejarah Pengembangan dan Uji Coba Senjata Nuklir Korea Utara)

Menurut Guterres, kunci penyelesaian terhadap ancaman ini adalah jika Korea Utara menghentikan program nuklir dan balistiknya. Korea Utara juga diminta menghargai resolusi yang disampaikan Dewan Keamanan PBB.

Saat ini, Amerika Serikat terus mendorong Dewan Keamanan PBB untuk memberikan sanksi keras untuk Korea Utara. Akan tetapi, aksi AS ini terus mendapat perlawanan dari China dan Rusia.

Adapun, AS mengajukan draf resolusi yang meminta embargo minyak untuk Korea Utara, pembekuan aset pimpinan Korea Utara Kim Jong-un, serta pelarangan industri tekstil dan menghentikan pembayaran untuk pekerja Korea Utara di luar negaranya.

Dikutip dari AFP, sumber diplomatik menyebut bahwa Rusia dan China menentang sebagian besar usulan AS, kecuali pelarangan tekstil, saat pertemuan ahli pada Jumat kemarin.

Menanggapi itu, Guterres tetap berharap Dewan Keamanan PBB dapat bersatu untuk memberikan solusi yang terbaik.

"Kita juga harus tetap menjaga persatuan Dewan Keamanan PBB, karena itu merupakan satu-satunya alat untuk melakukan diplomasi dengan peluang keberhasilan yang besar," kata Guterres.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X