Kompas.com - 25/08/2017, 16:03 WIB
EditorPascal S Bin Saju

"Pertarungan terus berlanjut di pos polisi di desa Kyar Gaung Taung dan Nat Chaung. Anggota militer dan polisi saling bertempur melawan teroris dan ekstremis Bengali."

"Teroris Bengali" adalah deskripsi resmi oleh Myanmar untuk menyebut militan Rohingya.

Baca: Lari dari Myanmar, 10.000 Orang Rohingya Sudah Tiba di Banglades

Kelompok tersebut telah muncul sebagai sebuah kekuatan pada Oktober lalu, di bawah panji Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA), yang mengklaim telah memimpin sebuah pemberontakan di di pegunungan Yu, yang berbatasan dengan Banglades.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.