Kompas.com - 23/08/2017, 17:04 WIB
Aarav Appukuttan (46), semula adalah perempuan dan kini telah menjadi laki-laki, dan pasangannya, Sukanyeah Krishna (21), yang terlahir sebagai laki-laki, kini telah menjadi seorang perempuan berkat operasi ganti kelamin di sebuah klinik di Mumbai, India. Hindustan TimesAarav Appukuttan (46), semula adalah perempuan dan kini telah menjadi laki-laki, dan pasangannya, Sukanyeah Krishna (21), yang terlahir sebagai laki-laki, kini telah menjadi seorang perempuan berkat operasi ganti kelamin di sebuah klinik di Mumbai, India.
EditorPascal S Bin Saju

MUMBAI, KOMPAS.com – Sepasang kekasih transgender, yang baru saja menjalani operasi ganti kelamin di sebuah klinik di Mumbai, India, memulai kehidupannya dengan membantu orang lain.

Subyek yang dibantu adalah orang-orang yang bernasif sama, yakni mereka yang mengalami gangguan atau kelainan gender, seperti dilaporkan harian Hindustan Times, Rabu (23/8/2017).

Setelah menemukan jodoh di klinik ganti kelamin di Mumbai, pasangan trans-seksual ini ingin membantu orang lain yang menderita gangguan identitas gender atau gender identity disorder (GID), atau disforia gender.

Disforia gender adalah suatu kondisi yang diderita orang-orang yang dikenal dengan sebutan transgender, di mana seseorang mengalami ketidaknyamanan atau rasa tertekan karena ada ketidakcocokan antara jenis kelamin biologis dengan identitas gender  mereka.

Pasangan tersebut adalah Aarav Appukuttan (46), seorang yang terlahir wanita dan Sukanyeah Krishna (21), yang terlahir sebagai seorang pria dan kini menjadi seorang wanita.

Baca: Kisah Analia, Wanita Transgender Pertama yang Jadi Kepala Polisi

Mereka bertemu di rumah sakit Mumbai di mana mereka menjalani operasi atau bedah ganti jenis kelamin mereka.  

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Appukuttan telah menjadi seorang laki-laki dan Krishna menjadi seorang wanita. Keduanya pun jatuh cinta dan memiliki cita-cita yang sama, yakni membantu orang lain yang memiliki masalah gender.

Pasangan ini sekarang berencana untuk membentuk sebuah organisasi, di mana mereka berencana akan mendampingi anak-anak muda dengan GID dan orangtua mereka tentang masalah ini.

Mereka yang menderita GID merasa "terperangkap" dalam jenis kelamin mereka dan memiliki perasaan identifikasi yang kuat dengan lawan jenis, yang menyebabkan trauma emosional dan mental.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X