Saat "Pokemon Go" Digunakan untuk Pelajaran Sains

Kompas.com - 05/08/2017, 18:49 WIB
ilustrasi BGRilustrasi
|
EditorGlori K. Wadrianto

SYDNEY, KOMPAS.com - Gim " Pokemon Go" sempat mewabah di seluruh dunia pada pertengahan tahun lalu.

Bahkan, gim virtual realitas itu sempat menjadi polemik di sejumlah negara. Termasuk dunia pendidikan yang berupaya untuk menjauhkan permainan tersebut dari para siswa.

Namun, sebuah sekolah di pesisir selatan New South Wales, Australia, justru menggunakan gim tersebut untuk pelajaran sains.

Dilansir dari smh.com.au, para siswa di International Football School Kariong, New South Wales, "menangkap" Pokemon di kebun raya dengan menggunakan aplikasi berbasis augmented reality (realitas yang disempurnakan) itu.


Baca: Sopir Mobil Derek Main "Pokemon Go", Perempuan Bermotor Tewas Terseret

Setelah itu, guru sains yang mendampingi siswa menjelaskan soal tanaman yang ada di kebun raya tersebut.

Sekolah yang fokus pada olahraga itu juga mendorong para siswanya untuk memainkan gim populer lainnya, seperti Clash of the Clans dan Ingrees.

Permainan tersebut dimainkan di kelas untuk membangun keterampilan komunikasi dan kerjasama tim.

"Kami menggunakan apa yang anak-anak suka. Ini untuk menghasilkan output yang bagus. Permainan adalah saluran untuk diskusi tentang hal-hal lain," kata Kepala Kurikulum International Football School, Dean Groom.

Berdasarkan hasil survei 2018 Digital Australia, sekitar setengah dari jumlah siswa di Australia mengunakan video gim di kelas. Angka itu naik sepertiga dari 2015.

Data tersebut juga menyebutkan sekitar 70 persen orangtua percaya bahwa video gim efektif untuk metode pengajaran dan memotivasi siswa di sekolah.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X