Kompas.com - 24/07/2017, 18:54 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

WASHINGTON, KOMPAS.com - Penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner akhirnya mengaku pernah melakukan setidaknya empat kontak dengan pejabat Rusia.

Namun, Kushner menolak tuduhan kontak itu adalah kolusi untuk membantu mertuanya Donald Trump memenangi kursi kepresidenan, dalam pemilihan presiden tahun lalu.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis beberapa jam sebelum Kushner muncul di hadapan komite intelijen Senat, dia mengakui kontak dengan Duta Besar Rusia Sergey Kislyak, dan pejabat Rusia lainnya.

Namun dia mengatakan komunikasi itu dilakukan terkait perannya sebagai penghubung dengan pemerintah asing, dalam tim kampanye Trump.

Baca: Media: Menantu Trump Usulkan Jalur Komunikasi Rahasia ke Rusia

Demikian diberitakan Washington Post, seperti dikutip AFP, Senin (24/7/2017).

"Saya tidak berkolusi, juga tidak mengenal orang lain yang berkolusi dengan pemerintah asing," tulis Kushner.

"Saya tidak memiliki kontak yang tidak benar, saya tidak mengandalkan dana Rusia untuk membiayai kegiatan bisnis saya di sektor swasta," kata dia lagi.  

Kushner, yang menikah dengan putri sulung Trump, Ivanka, akan bersaksi di hadapan komite intelijen Senat pada hari Senin waktu setempat.

Selanjutnya dia pun akan hadir dalam panel dengan parlemen pada hari Selasa.  

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.