Castro Sebut Trump Bangkitkan Lagi Semangat "Perang Dingin" AS-Kuba

Kompas.com - 15/07/2017, 08:50 WIB
Presiden Kuba Raul Castro VIA nydailynews.comPresiden Kuba Raul Castro
EditorGlori K. Wadrianto

HAVANA, KOMPAS.com - Presiden Raul Castro menilai, sikap keras Presiden Amerika Serikat  Donald Trump terhadap Kuba menandai "kemunduran" dalam upaya restorasi hubungan kedua negara.

AS-Kuba mulai mengupayakan pemulihan hubungan secara gradual sejak tahun 2015.

"Ini menandai kemunduran dalam hubungan bilateral," kata Castro dalam sambutan yang disiarkan televisi pemerintah pada penutupan sidang pertama Parlemen Kuba, Jumat (14/7/2017).

Baca: Guyuran Hujan, Jalan Sepi, dan Tatapan Tajam Polisi Sambut Obama di Havana...

Diberitakan AFP, Castro pun mengkritik langkah mundur Trump dibandingkan pendekatan pendahulunya Barack Obama.

Pernyataan ini dilontarkan Castro menjelang ulang tahun kedua pembukaan kembali Kedutaan Besar AS di Havana pada 20 Juli.

Baca: AS dan Kuba Buka Kedutaan Besar Paling Cepat 20 Juli

Ucapan tersebut muncul setelah Trump pada bulan Juni -di hadapan kerumunan aktivis anti-Castro di Little Havana, Miami, mengumumkan pengetatan peraturan untuk orang AS yang bepergian ke Kuba.

Trump juga mengumumkan pelarangan hubungan dengan sebuah perusahaan pariwisata yang dikelola militer Kuba.

Lalu, Trump pun menegaskan kembali tentang embargo perdagangan AS yang tetap masih berlaku.  

Castro menyebut langkah-langkah baru itu untuk memperkuat embargo AS terhadap Kuba, yang diberlakukan sejak tahun 1962.

Trump disebut mengulang retorika lama dengan semangat permusuhan yang menandai perang dingin.

Baca: Havana Puji Langkah Obama Akhiri Wet Foot-Dry Foot Policy



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X