Perempuan Saudi Kritik Ulama Terkait Model Abaya dan Merias Wajah

Kompas.com - 07/07/2017, 15:57 WIB
Kalangan perempuan Arab Saudi mengkritik anjuran seorang ulama yang tidak memperbolehkan mereka mengenakan abaya berwarna-warni dan riasan wajah.
BBCKalangan perempuan Arab Saudi mengkritik anjuran seorang ulama yang tidak memperbolehkan mereka mengenakan abaya berwarna-warni dan riasan wajah.
EditorPascal S Bin Saju

RIYADH, KOMPAS.com - Para perempuan Arab Saudi mengkritik saran ulama di negara itu yang mengatakan mereka seharusnya tidak memakai pakaian bersulam dan menghindari merias wajah.

Mohammed Alarafe, seorang ilmuwan Muslim terkemuka di Arab Saudi, mengeluarkan anjuran pada abaya, jubah longgar yang menutupi seluruh tubuh kecuali wajah, kaki dan tangan.

Pakaian ini banyak dikenakan di negara-negara yang penduduknya mayoritas Muslim dengan ragam gaya dan warna.

Pada Minggu lalu, Alarafe bercericit di Twitter. "Wahai anak perempuan, jangan membeli abaya yang bercorak. Tidak ada perhiasan, tidak ada belahan, tidak ada yang terbuka. Tolong, anak perempuan, jangan tampilkan riasan apapun, dan jangan memakai riasan seperti di jaman jahiliah (pra-Islam)."

Baca: 5 Hal yang Tidak Boleh Dilakukan Wanita di Arab Saudi 

Banyak perempuan yang menyindir anjuran ulama soal pakaian yang bisa diterima dengan berbagi foto abaya mereka dan meminta Arifi untuk menilainya.

Namun, sarannya itu telah dibagikan lebih dari 31.000 kali di Twitter Arab, jumlah yang besar namun hanya segelintir orang yang berkicau dalam bahasa Arab, kebanyakan tinggal di negara-negara Teluk.

Seorang perempuan mengunggah foto pakaiannya dan bertanya, "Bagaimana pendapatmu tentang abaya saya, syekh? Lain kali, saya akan membeli abaya yang berwarna-warni dan bersulam dan ada celahnya. Saya akan mencoba untuk membeli sebuah abaya yang bahkan orang-orang di zaman jahiliah tidak memakainya. "

Sementara yang lainnya berkicau, "Saya ingin berbagi pilihan abaya-abaya yang indah."

Sementara pengguna Twitter lainnya bertanya apakah abayanya masih dapat diterima, mengingat dia tidak tinggal di Arab Saudi.

Baca: Perempuan Arab Terpana Melihat Busana Muslim Indonesia

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X