Korea Utara Kembali Luncurkan Misil Balistik

Kompas.com - 04/07/2017, 09:57 WIB
Seorang perempuan melintas di depan layar televisi di sebuah stasiun kereta api di Seoul. Siaran televisi itu memperlihatkan berita soal peluncuran misil balistik Korea Utara. JUNG Yeon-Je / AFPSeorang perempuan melintas di depan layar televisi di sebuah stasiun kereta api di Seoul. Siaran televisi itu memperlihatkan berita soal peluncuran misil balistik Korea Utara.
|
EditorErvan Hardoko

SEOUL, KOMPAS.com - Korea Utara, Selasa (4/7/2017), kembali meluncurkan misil balistiknya beberapa hari setelah pertemuan Presiden Moon Jae-in dan Presiden AS Donald Trump.

Militer Korea Selatan mengatakan, misil yang belum teridentifikasi jenisnya itu diluncurkan dari sebuah lokasi dekat Panghyon, provinsi Phyongan Utara.

" Misil ini terbang sejauh ratusan meter dan jatuh di Laut Timur (Laut Jepang)," demikian pernyataan Panglima Angkatan Bersenjata Korea Selatan.

Misil tersebut kemungkinan jatuh di zona ekonomi eksklusif (ZEE) Jepang setelah terbang selama 40 menit, durasi terbang yang cukup lama.

Baca: Trump: Kesabaran Kami Menghadapi Korea Utara Sudah Habis

"Peluncuran misil balistik ini tak bisa lagi ditoleransi, dan Jepang mengecam keras Korea Utara," kata Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga.

Sementara itu, Pyongyang mengatakan, negeri itu membutuhkan senjata nuklir untuk mempertahankan diri dari ancaman invasi.

Uji coba misil balistik ini jauh meningkat sejak Moon Jae-in, terpilih menjadi presiden Korea Selatan pada Mei lalu.

Menanggapi uji coba misil terbaru ini, Presiden Moon langsung menggelar rapat Dewan Keamanan Nasional.

Sebelumnya saat menerima kunjungan kerja Presiden Moon Jae-in di Washington DC akhir pekan lalu, Presiden Trump mengatakan sudah kehabisan kesabaran menghadapi Korea Utara.

"Bersama, kita menghadapi rezim Korea Utara yang brutal dan ceroboh. Program misil dan nuklir negeri itu harus dihadapi dengan respon tegas," kata Trump.

"Rezim Korea Utara tak menghargai keamanan dan keselamatan warganya, negeri tetangganya dan tak menghargai nyawa manusia," ujar Trump lagi.

Baca: Presiden Trump Sebut Korea Utara Sebagai Rezim Brutal

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X