Kompas.com - 19/06/2017, 06:39 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

TEHERAN, KOMPAS.com - Pasukan Garda Revolusi Iran meluncurkan serangkaian serangan peluru kendali ke arah Suriah, Minggu (18/6/2017). 

Serangan itu dilakukan dalam rangka balas dendam atas serangan mematikan di Teheran yang diklaim dilakukan kelompok teroris Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) di Teheran.

Baca: Setidaknya 12 Orang Tewas dalam Serangan di Kota Teheran

Ini adalah serangan rudal pertama yang dilakukan Iran ke luar wilayahnya sendiri dalam 30 tahun, atau sejak perang Iran-Irak 1980-1988.

Demikian laporan media setempat, yang dikutip kantor berita AFP, Senin (19/6/2017). 

Serangan tersebut terjadi beberapa jam setelah pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, dalam sebuah pernyataan di situsnya, berjanji akan menampar musuh-musuhnya Iran.

Hal itu sebagai bentuk penghormatan terhadap keluarga para korban, termasuk orang-orang yang terbunuh di Suriah dan Irak.

Rudal tersebut luncurkan dari Iran barat melintasi perbatasan ke Provinsi Deir Ezzor, di timur laut Suriah,  dengan target basis pendudukan gerombolan teroris tersebut. 

Garda Revolusi mengatakan dalam sebuah pernyataan di situsnya, menyebut, peluncuran rudal dilakukan sebagai balasan terhadap apa yang terjadi pada 7 Juni terhadap Teheran.

"Rudal jarak menengah diluncurkan dari provinsi Kermanshah dan Kurdestan (barat), dan sejumlah besar teroris tewas dan senjata hancur," demikian diungkapkan Garda Revolusi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.