Kompas.com - 13/06/2017, 07:48 WIB
EditorErvan Hardoko

GAZA CITY, KOMPAS.com - Kelompok Hamas, Senin (12/6/2017), mengancam kekerasan baru akan muncul kembali di Jalur Gaza setelah Israel memangkas aliran listrik ke daerah itu.

Israel memangkas aliran listrik ini demi memenuhi permintaan Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk menekan Hamas yang adalah rival politiknya.

Baca: Pertama Kali dalam 9 Tahun, Israel Buka Perbatasan Erez ke Jalur Gaza

Pekan ini, kabinet Israel memutuskan untuk menerima permintaan Abbas itu meski langkah ini berdampak buruk terhadap warga Gaza dan kemungkinan memicu perang baru antara Israel dan Hamas.

Selama ini listrik hanya menyala empat jam sehari di Gaza dan pemutusan aliran listrik ini membuat durasi pasokan listrik ke Gaza berkurang 45 menit.

Sejauh ini belum diperoleh informasi kapan Israel akan memulai pemangkasan aliran listrik itu.

Pemangkasan aliran listrik akan memengaruhi kehidupan dua juta orang di wilayah kantong yang sempit di pesisir Laut Tengah itu.

Rumah sakit akan mengurangi jam operasional, warga tak bisa menyimpan barang di dalam lemari es, dan warga juga akan kesulitan mengisi baterai telepon genggam mereka.

Pasokan air bersih juga akan berkurang karena pusat desalinasi air laut tak bisa bekerja tanpa energi listrik.

Dalam pernyataan resminya, Hamas mengancam Israel dan Presiden Abbas jika keputusan pemangkasan listrik akan memicu kekerasan.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Telegraph
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.