Kompas.com - 12/06/2017, 14:34 WIB
EditorErvan Hardoko

Seorang manajer China Eastern Airlines Kathy Zhang mengatakan, kru melihat kondisi tak lazim di mesin sebelah kiri dan memutuskan kembali ke bandara Sydney.

Baca: Satu Mesin Terbakar, Qatar Airways Mendarat Darurat di Istanbul

"Mesin pesawat adalah masalah besar dan kami akan melakukan penyelidikan dengan pemerintah, Rolls Royce, dan tentu saja kantor pusat kami," ujar Zhang.

Sedangkan juru bicara Rolls-Royce yang membuat mesin Trent 700 untuk pesawat ini mengatakan, pihaknya bekerja sama dengan maskapai dan otorita berwenang untuk mencari tahu penyebab insiden itu.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Telegraph
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.