Kompas.com - 04/06/2017, 19:00 WIB
EditorErvan Hardoko

KOMPAS.com - Pada Perang Dunia II sejumlah peristiwa yang bisa disebut sebagai "keajaiban" terjadi. Salah satunya adalah evakuasi tentara Inggris yang terjebak di Dunkirk, Perancis.

Evakuasi militer dengan kode Operasi Dynamo ini berlangsung selama delapan hari. Saat operasi itu berakhir pada 4 Juni 1940 hampir 340.000 prajurit Inggris bisa diselamatkan dengan menggunakanlebih dari 800 kapal dan perahu.

Setelah Jerman menginvasi Polandia pada 1939 yang sekaligus memulai Perang Dunia II, Inggris dan Perancis langsung menyatakan perang terhadap Jerman.

Usai menduduki Polandia, Nazi Jerman mengarahkan pandangannya ke Barat, yaitu Perancis. Akibatnya, Inggris kemudian mengirimkan pasukan ekspedisinya (BEF) untuk membantu sekutunya itu.

Pada Mei 1940 tak kurang dari 10 divisi BEF di bawah komando Jenderal John Vereker berada di Perancis. Bersama dengan tentara Belgia serta tentara pertama, ketujuh, dan kesembilan Perancis, mereka sama-sama mempertahankan negeri itu.

Baca: Hari Ini dalam Sejarah: AU Inggris Gelar Operasi "Dambuster"

Di perbatasannya, Perancis mengandalkan Maginot Line, yaitu sederet perbentengan dengan persenjataan berat yang menurut para petinggi militer Perancis Jenderal Philippe Petain dan Maurice Gamelin, tak bisa ditembus.

Namun, para juru taktik Jerman mengetahui repotnya menembus Maginot Line maka mereka memutuskan untuk memutar dengan terlebih dahulu menyerang Belgia dan Belanda.

Pada 10 Mei, Jerman menyerang Belgia dan Belanda. Angkatan Darat Grup B di bawah komando Jenderal Fedor von Bock menyerang langsung ke Belgia.

Sementara tiga korps panser dari AD Grup A yang dikomandoi Jenderal Gerd von Rundstedt memutar lewat selatan langsung menuju ke Selat Channel yang memisahkan Eropa dan Inggris.

Saat itu, BEF langsung mengambil posisi dan menghadapi Jerman di Belgia. Namun, pada 14 Mei pasukan Inggris diperintahkan mundur ke Sungai Scheldt ketika pasukan Perancis dan Belgia kewalahan.

Saat PM Inggris Winston Chuchill berkunjung ke Paris pada 17 Mei 1940, dia sangat terkejut karena panglima angkatan bersenjata Perancis Jenderal Gamelin mengirim semua pasukannya untuk menghadapi Jerman tanpa menyisakan cadangan.

Di tengah situasi genting ini, Komandan BEF Jenderal John Vereker bertemu dengan Jenderal Gaston Bilotte, komandan tentara pertama Perancis dan koordinator pasukan sekutu.

Dari Bilotte, Vereker mengetahui bahwa Perancis tak memiliki pasukan untuk menghentikan Jerman menuju ke laut.

Saat itulah Vereker memutuskan sudah saatnya mengevakuasi pasukannya lewat Selat Channel. Dia kemudian merencanakan penarikan mundur dilakukan dari Dunkirk, kota terdekat dengan pelabuhan yang memadai.

Tanpa memberitahu Perancis, Inggris kemudian mulai merencanakan Operasi Dynamo pada 20 Mei 1940 dengan mengirim Brigjen Gerald Whitfield ke Dunkirk untuk mulai mengevakuasi personel yang kurang penting.

Bergerak mundur sambil bertempur bukan perkara mudah. Demi menjaga moral pasukan maka kabar soal kehancuran Dunkirk tidak dikabarkan.

Pada 26 Mei 1940 sebelum pukul 19.00 waktu London, PM Churchill memerintahkan agar Operasi Dynamo segera digelar, saat itu 28.000 personel sudah meninggalkan Dunkirk.

Rencana awal adalah mengevakuasi 45.000 orang personel BEF dalam dua hari sebelum Jerman memblokir evakuasi ini.

Pad 27 Mei, hari pertama operasi evakuasi penuh digelar, Inggris mengerahkan satu kapal penjelajah, delapan perusak, dan 26 kapal lain.

Baca: Hari Ini dalam Sejarah: Uni Soviet Cabut Blokade terhadap Berlin

Bahkan, angkatan laut meminta semua jenis kapal di pesisir Inggris yang bisa mengangkut manusia diminta ikut membantu. Pada 31 Mei hampir 400 kapal kecil secara sukarela berlayar ke Perancis untuk membantu evakuasi.

Pada 27 Mei juga, Luftwaffe, AU Jerman, membombardir Dunkirk, baik pusat kota maupun pelabuhan yang menewaskan ribuan warga sipil.

Untuk menangkal serangan Jerman, 16 skuadron RAF dikerahkan. Mereka sukses menembak jatuh 38 pesawat tempur Jerman dan kehilangan 14 pesawat.

Sepanjang Operasi Dinamo digelar, RAF melakukan 3.500 sorti dan banyak menjatuhkan pesawat pengebom Jerman.

Sayangnya, RAF tak bisa maksimal melindungi pasukan yang sedang dievakuasi. Saat mereka harus bertarung melawan pesawat tempur Jerman, maka pesawat-pesawat pengebom menyerang para prajurit Inggris yang tak berdaya itu.

Meski demikian operasi penyelamatan terus berlangsung. Pada 28 Mei sebanyak 17.804 tentara tiba di Inggris. Di hari berikutnya 47.310 tentara Inggris diselamatkan.

Pada 30 Mei sebanyak 53.823 tentara Inggris dan personel tentara pertama Perancis diselamatkan.

Jenderal Vereker dan 68.014 prajuritnya dijemput pada 31 Mei sementara Mayor Jenderal Harold Alexander masih berada di Dunkirk untuk menjaga proses evakuasi.

Pada 1 Juni, sebanyak 64.429 dievakuasi sebelum serangan udara Jerman meningkat sehingga membuat evakuasi di siang hari sangat berbahaya.

Sementara 4.000 personel Inggris yang menjaga proses evakuasi itu dievakuasi pada malam 2-3 Juni di saat 75.000 pasukan Perancis mengambil alih hingga operasi berakhir.

Sisa pasukan Perancis di Dunkirk, sebanyak 40.000 orang, akhirnya menyerah kepada pasukah Jerman pada 4 Juni.

Perjalanan melintasi Selat Channel menuju ke Inggris sejauh 72 kilometer juga bukan perjalanan mudah karena terus menerus diserang pesawat-pesawat tempur Jerman.

Alhasil, selama Operasi Dynamo digelar, dari 693 jenis kapal yang dikerahkan Inggris, 226 di antaranya tenggelam.

Di antara kapal yang tenggelam adalah enam kapal perusak dan belasan kapal perang jenis lainnya.

Jika ditambah kapal sekutu yang dikerahkan dalam operasi ini maka sebanyak 861 kapal terlibat dan 243 di antaranya tenggelam.

Operasi Dynamo dianggap sebagai operasi evakuasi militer yang paling berhasil dengan menyelamatkan sebanyak 338.226 orang personel militer.

Para tentara yang diselamatkan ini termasuk 139.997 tentara Perancis, Polandia, dan Belgia serta sejumlah tentara Belanda.

Hingga menyerahnya Perancis pada 22 Mei 1940, sebanyak 3.500 tentara Inggris tewas dan 13.053 mengalami luka.

Selain itu semua peralatan berat terpaksa ditinggal saat evakuasi berlangsung. Sebanyak 2.472 pucuk senjata, 20.000 sepeda motor, 445 tank dan 65.000 berbagai jenis kendaraan terpaksa ditinggalkan.

Baca: Hari Ini dalam Sejarah: Perang Dunia II di Eropa Resmi Berakhir

Selain itu, 377.000 ton perbekalan, 68.000 ton amunisi, dan 147.000 ton bahan bakar juga tak bisa diselamatkan.
   
AU Inggris (RAF) kehilangan 145 pesawat tempurnya, 45 di antaranya adalah jenis Spitfire. Sedangkan Luftwaffe kehilangan 156 pesawatnya.

Sementara itu, dari tujuh prajurit Inggris yang diselamatkan ada satu orang yang terpaksa ditinggalkan sebagai tawanan perang.

Mereka ini kemudian dipaksa berjalan kaki selama 20 hari menuju ke kamp tawanan perang di Trier.

Sebagian besar tawanan yang berpangkat kopral ke bawah ini kemudian dipaksa bekerja di industri dan pertanian Jerman selama perang berlangsung.

Sementara itu, nama 4.505 tentara Inggris yang hilang dan tewas dalam Operasi Dynamo ini diabadikan dalam tugu peringatan yang didirikan di taman pemakaman kota Dunkirk. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.