Salman Abedi, Sosok Pendiam yang Ledakkan Manchester Arena

Kompas.com - 24/05/2017, 10:54 WIB
Foto tersangka pelaku serangan Manchester, Salman Abedi yang diambil beberapa tahun silam. GuardianFoto tersangka pelaku serangan Manchester, Salman Abedi yang diambil beberapa tahun silam.
EditorErvan Hardoko

MANCHESTER, KOMPAS.com - Tersangka pelaku bom bunuh diri di Manchester yang menewaskan 22 orang, Salman Ramadan Abedi (22) ternyata sudah "cukup dikenal" aparat keamanan Inggris.

Namun, Salman Abedi bukan bagian dari sebuah investigasi aktif atau dianggap sangat berbahaya.

Aparat keamanan melihat Abedi sebagai "sosok pinggiran" seperti halnya pelaku serangan di Whitehall, Khalid Mansoor.

Baca: Pelaku Bom Bunuh Diri di Manchester, Lahir dan Besar di Kota Itu

Bahkan sebelum nama Abedi disebut sebagai pelaku serangan, komunitas keturunan Libya yang banyak tinggal di wilayah Manchester menduga-duga bahwa pelaku serangan adalah salah satu dari mereka.

Mereka menduga pelaku kemungkinan adalah salah satu anak muda yang pernah pergi ke Libya di masa revolusi 2011 yang ketika kembali pulang dalam kondisi trauma dan marah.

Namun, tak seorang pun yang menduga adalah Abedi yang lahir dan besar di Inggris, yang digambarkan sebagai sosok yang menghormati orangtua sebagai pelaku kekerasan ini.

"Salman (Abedi)? Saya sangat terkejut mendengarnya?" kata salah seorang warga komunitas Libya di Manchester.

"Dia anak pendiam, selalu menghormati orang yang lebih tua. Saudaranya, Ismail, jauh lebih terbuka, tetapi Salman sangat pendiam. Tak ada yang menduga dia pelakunya," kata pria itu.

Salman dan saudara laki-lakinya, Ismail kerap menjalankan ibadah di masjid Didsbury tempat ayah mereka Abu Ismail menjadi seorang tokoh yang amat dihargai.

"Dia (Abu Ismail) selalu mengumandangkan azan lima kali sehari. Suaranya benar-benar indah. Dan anak-anaknya membaca Al Quran di dalam hati," tambah pria itu.

"Abu Ismail pasti sangat sedih mengetahui hal ini. Dia sangat menentang ideologi jihad yang salah. Dia menegaskan ISIS bukan jihad tetapi kejahatan. Keluarganya pasti sangat hancur," tambah dia.

Abu Ismail, yang bekerja serabutan, saat ini diyakini berada di Tripoli, Libya. Sementara istrinya Samia tinggal di Manchester.

Keduanya diduga kuat memiliki dua orang anak lagi yaitu Hashem dan Jomana.

"Abu Ismail bolak balik Manchester dan Tripoli. Salman kemungkinan teradikalisasi di sana, meski hal-hal demikian sudah tak ada di Tripoli," ujar seorang teman keluarga Abedi.

"Apa yang dilakukan Salman, pasti merupakan pengaruh orang lain. Sangat mengerikan, Salman sudah tak bisa berpikir lagi," tambah teman keluarga Abedi itu.

Namun, beberapa orang lain memiliki ingatan berbeda soal Salman Abedi. Mohammed Saeed, tokoh senior masjid Didsbury, mengatakan Salman pernah mencarinya dengan penuh amarah.

"Itu dilakukannya setelah dalam ceramah saya mengkritik ISIS dan Ansar al-Sharia di Libya," kata Saeed.

Saeed memang dikenal selalu memberi ceramah yang menentang terorisme. Dia mengklaim 2.000 umat masjid itu mendukungnya dan hanya beberapa yang menentang dia.

Baca: Salman Abedi, Pelaku Bom Bunuh Diri di Manchester, Siapa Dia?

"Salman memperlihatkan wajah kebenciannya terhadap saya usai saya berceramah. Dia menujukkan betapa dia sangat membenci saya," kenang Saeed.

Saeed yang lahir di Libya dan pindah ke Inggris pada 1980 itu mengatakan, dia sangat khawatir disebut sebagai seornag "pengadu" tetapi dia tak punya pilihan.

"Saya harus lantang berbicara untuk melindungi komunitas kami, untuk melindungi mereka yang tak bersalah," ujar Saeed.



Sumber Guardian
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X