Kompas.com - 22/05/2017, 12:59 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

KATHMANDU, KOMPAS.com - Tiga pendaki tewas di Everest akhir pekan lalu, sementara satu pendaki lainya, hingga kini belum ditemukan. 

Informasi ini diungkapkan beberapa pejabat setempat, seperti diwartakan kantor berita AFP, Senin (22/5/2017).

Peristiwa ini menjadi salah satu episode paling mematikan di Everest, sejak bencana longsor melanda sebuah kamp di wilayah itu dua tahun lalu. Kala itu ada 18 orang yang tewas.

Baca: Perempuan India Capai Puncak Everest Dua Kali dalam 5 Hari

Lebih dari selusin pendaki juga telah diselamatkan dari gunung berketinggian 8.848 meter itu, dalam tiga hari terakhir.

Umumnya, para pendaki itu mengalami kesulitan saat mencoba mencapai puncak. Demikian diungkapkan beberapa operator yang melakukan penyelamatan dengan helikopter.

Kematian akhir pekan lalu  diduga terkait dengan penyakit ketinggian. Jumlah korban itu menambah deretan nama korban tewas menjadi lima orang dalam musim pendakian ini. 

Disebutkan, musim pendakian ini diiringi dengan cuaca yang tidak dapat diprediksi, dengan angin kencang dan suhu yang sangat dingin.

Cuaca tenang selama akhir pekan lalu, membuka sedikit peluang bagi para pendaki untuk mencoba menaklukkan "atap dunia" tersebut.

Lebih dari seratus pendaki diperkirakan akan berusaha untuk mencapai puncak dari sisi selatan Nepal pada hari Senin, sebelum perubahan cuaca membawa angin kencang.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.