Dapat Honor Pidato Rp 5 Miliar, Uang Pensiun Obama Bakal Dipangkas

Kompas.com - 06/05/2017, 09:08 WIB
Presiden AS Barack Obama dalam jumpa pers terakhirnya di Gedung Putih, Washington DC. Brendan Smialowski / AFP Presiden AS Barack Obama dalam jumpa pers terakhirnya di Gedung Putih, Washington DC.
EditorErvan Hardoko

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Kongres Amerika Serikat kemungkinan akan mencoba memangkas uang pensiun Barack Obama menyusul jadwal pidatonya di Wall Street.

Seperti telah banyak diberitakan, Barack Obama dijadwalkan memberikan pidato di hadapan pare eksekutif Wall Street dengan honor 400.000 dolar AS atau sekitar Rp 5 miliar.

Di masa pemerintahannya, Obama menggunakan hak vetonya untuk membatalkan undang-undang yang membatasi uang pensiun para mantan presiden.

Pembatasan uang pensiun itu diusulkan karena para mantan presiden itu biasanya memiliki penghasilan yang lebih besar usai meninggalkan Gedung Putih.


Baca: Terima Honor Rp 5 Miliar untuk Sekali Pidato, Obama Dihujani Kritik

Kini Obama sendiri masuk kriteria itu, politisi Partai Republik akan kembali mengusulkan RUU itu dan berharap Presiden Donald Trump akan mengesahkannya menjadi undang-undang.

"Kemunafikan Obama dalam masalah ini terungkap," kata Jason Chaffetz, politisi Partai Republik yang mengetuai komisi reformasi dan pengawasan pemerintah Kongres.

"Veto yang dilakukan adalah untuk kepentingannya sendiri," tambah Chaffetz yang juga menjadi pengusul pembatasan uang pensiun para bekas presiden itu.

Chafetz dan Jodi Erntz, senator Partai Republik dari Iowa, telah mengumumkan mereka akan mendorong kembali RUU Modernisasi Pensiun Presiden bulan ini.

RUU itu memuat mantan presiden akan mendapatkan uang pensiun 200.000 dolar AS ditambah ongkos lain-lain dengan jumlah yang sama tiap tahun.

Namun, jumlah pensiun itu akan dikurangi jika para mantan itu mendapatkan penghasilan lain yang melampaui 400.000 dolar per tahun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Telegraph
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Internasional
14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Internasional
Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Internasional
40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Internasional
Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Internasional
Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Internasional
Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan 'Abang Tukang Bakso' untuk Jokowi

[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan "Abang Tukang Bakso" untuk Jokowi

Internasional
Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Internasional
Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Internasional
22 Hari 'Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

22 Hari "Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

Internasional
WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X