Kompas.com - 02/05/2017, 15:11 WIB
EditorErvan Hardoko

KOMPAS.com - Mungkin sebagian dari Anda pernah mendengar atau membaca misteri monster Loch Ness di Skotlandia.

Meski misteri monster danau ini sudah muncul kira-kira sejak 1.500 tahun lalu, tetapi monster yang kemudian dijuluki Nessie itu baru mendunia pada dekade 1930-an.

Pada 2 Mei 1933, harian Inverness Courier memuat pengakuan pasangan setempat yang menklaim menyaksikan seekor hewan besar bergerak di air dengan lehernya mencuat ke permukaan.

Kisah monster, istilah yang digunakan Inverness Courier, itu kemudian menjadi fenomena media.

Bahkan, koran-koran besar di London mengirimkan jurnalisnya ke Skotlandia dan sebuah sirkus menawarkan yang 20.000 poundsterling bagi siapa saja yang bisa menangkap hewan itu.

Loch Ness, yang terletak di dataran tinggi Skotlandia, merupakan danau air tawar terbesar di Britania Raya.

Danau ini memiliki  kedalaman lebih dari 240 meter dan panjang sekitar 37 kilometer.

Para pakar sebenarnya telah menemukan banyak referensi soal "Nessie" dalam sejarah Skotlandia hingga sekitar 500 Masehi.

Saat itu, suku lokal Picts mengukir sebuah sosok makhluk air yang aneh di sebuah batu di dekat Loch Ness.

Namun, referensi tertulis pertama tentang monster Loch Ness ditemukan dalam biografi Santo Columba, misionaris Irlandia yang membawa agama Kristen ke Skotlandia.

Dalam biografi yang ditulis pada abad ketujuh itu diungkapkan bahwa pada 565, Columba sedang dalam perjalanan untuk menghadap raja suku Picts dekat kota Inverness.

Dalam perjalanan Columba singgah di Loch Ness tempat dia menghadapi seekor binatang buas yang telah membunuh beberapa orang di sekitar danau itu.

Saat menghadapi hewan itu, Columba menyebut nama Tuhan dan memerintahkan hewan itu kembali ke asalnya. Menurut kisah tersebut, monster Loch Ness langsung mundur dan tak pernah lagi memangsa manusia.

Kisah monster itu seakah terlupakan hingga pada 1933 ketika jalan aspal baru selesai dibangun di sekitar danau Loch Ness.

Jalan baru tersebut memungkinkan orang dengan mudah berkunjung ke tempat itu dan menyaksikan keindahan alam di sekitar danau.

Puncaknya ketika harian Inverness Courier memuat pengakuan warga yang menyaksikan monster Loch Ness.

Warga itu menyebut, bertemu Nessie saat hewan itu menyeberang jalan sebelum masuk lagi ke dalam danau.

Berita koran kecil itu seakan menjadi pemicu berbondong-bondongnya jurnalis London datang ke Skotlandia hanya itu mencari monster itu.

Peter MacNabb/Weekly Scotsman/Wikipedia Foto penampakan monster Loch Ness ini diambil Peter MacNab pada 29 Juli 1955 di dekat kastil Urquhart. Foto ini pertama kali dipublikasikan oleh mingguan Weekly Scotsman pada 23 Oktober 1955. Setelah itu berulang kali dimuat dalam berbagai buku soal monster Loch Ness.
Salah satu harian asal London itu adalah Daily Mail yang bahkan menyewa seorang pemburu ternama di masa itu Marmaduke Wetherell untuk menangkap monster itu.

Setelah beberapa hari menjelajah Loch Ness, Wetherell melaporkan bahwa dia melihat jejak kaki seekor hewan besar berkaki empat.

Laporan itu segera diolah Daily Mail menjadi berita yang bombastis keesokan harinya "Moster Loch Ness Bukan Legenda tetapi Fakta".

Berita Daily Mail itu semakin mendorong par jurnalis lain dan warga biasa berbondong-bondong ke Skotlandia demi menmemukan Nessie.

Jejak kaki yang ditemukan Wheterell itu kemudian dikirim ke Museum Alam Inggris untuk diteliti.

Setelah diselidiki pihak museum mengatakan jejak kaki itu adalah jejak kaki kuda nil yang kemungkinan adalah palsu.

Kabar yang akhirnya palsu itu sedikit mengurangi demam monster Loch Ness meski kisah-kisah penampakan terus bermunculan.

Pada 1934, demam Nessie kembali muncul setelah sebuah foto yang menampilkan sosok mirip dinosaurus berleher panjang muncul dari dalam air.

Foto itu memicu spekulasi bahwa Nessie adalah satu-satunya plesiosaurus yang masih hidup setelah dinosaurus lain telah sekitar 65 juta tahun lalu.

Di zaman es, danau Loch Ness membeku sehingga hewan-hewan ini pastilah berjalan menuju ke Sungai Ness dari laut selama 10.000 tahun terakhir.

Dan plesiosaurus, yang berdarah dingin, dipastikan tak akan selamat dalam air danau Loch Ness yang membeku.

Kemungkinan lain, Nessie adalah seekor archeotype, semacam paus purba yang memiliki leher panjang dan diyakini punah sejak 18 juta tahun lalu.

Sejak itu berbagai peneliti amatir terus mencoba menguak misteri monster Loch Ness ini. Dan pada 1960-an beberapa universitas di Inggris menggelar ekspedisi ke Loch Ness.

Mereka menggunakan sonar untuk mencari bentuk kehidupan di bawah air. Namun tak ada temuan berarti yang dihasilkan.

Meski demikian di setiap ekspedisi para operator sonar mendeteksi sebuah obyek besar yang bergerak di bawah air dan tak dapat dijelaskan.

Pada 1975, Akademi Ilmu Terapan Boston mengombinasikan sonar dan fotografi bawah air dalam sebuah ekspedisi di Loch Ness.

Sebuah foto dihasilkan dalam ekspedisi itu dan setelah diolah menampilkan sosok lumba-lumba raksasa berbentuk seperti plesiosaurus.

Ekspedisi lain yang digelar pada 1980-an hingga 1990-an memberikan hasil yang lebih menggoda meski tak menyimpulkan apapun.

Pada 1994 terungkap bahwa foto Nessie yang dibuat pada 1934 ternyata adalah foto palsu alias hoax. Kenyataan itu sangat menghantam para penyelidik amatir dan profesional yang masih berharap menemukan monster Loch Ness.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.