Kompas.com - 27/04/2017, 07:00 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

MANILA, KOMPAS.com - Militer Filipina menewaskan puluhan simpatisan kelompok teroris Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) tewas, dalam serangan besar-besaran di Pulau Mindanao.

Di antara para korban, terdapat tiga warga Negara Indonesia, dan seorang warga Malaysia.

"Kami menewaskan 37 militan, 14 orang telah diidentifikasi dan 23 masih belum diketahui," kata Kepala Militer Nasional Jenderal Eduardo Ano di Manila, Selasa (25/4/2017).

"Ada tiga warga Indonesia dan satu warga Malaysia," sambung dia.

Menurut Ano, para militan adalah bagian dari lebih 160 orang dari kelompok Maute yang diserang akhir pekan lalu di Pulau Mindanao.

Letnan Kolonel Jo-ar Herrera, Juru bicara brigade yang memimpin serangan di Kota Piagapo di Provinsi Lanao del Sur, mengatakan, tentara telah menemukan paspor asing milik beberapa orang yang tewas.

Namun Herrera menolak memberikan rinciannya.

Baca: Gempur Sarang Militan Mindanao, Militer Filipina Temukan Paspor WNI

Ano menerangkan, warga asing dalam kelompok Maute adalah mantan anggota kelompok militan Asia Tenggara Jemaah Islamiyah, yang melakukan pengeboman di Bali tahun 2002.

Dia mengatakan, Jemaah Islamiyah sudah lama beroperasi di Filipina selatan dan melatih penduduk setempat dengan keterampilan seperti pembuatan bom.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.