Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/04/2017, 16:12 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

"Tapi jika wawancara-wawancara ini menggunakan bahasa saya sendiri, itu akan lebih mudah," sambung dia.

Toor Pekai jelas mempunyai kisah yang menarik saat menceritakan semua peristiwa ketika membawa Malala bepergian ke seluruh dunia.

Ia terlihat masih sangat marah saat dirinya mengingat Malala berjuang untuk kesembuhannya di rumah sakit.

Ia memilin tangannya dan menangis, namun ia buru-buru tersenyum kembali saat ia memikirkan kehidupan putrinya yang sekarang, keberhasilan yang ia raih, dan masa depan yang ada di depannya.

Setiap tahun hidup Malala adalah bonus bagi Toor Pekai.

"Tahun lalu saya menulis di kartu ulang tahunnya 'kau adalah putri saya yang berusia empat tahun karena sekarang saya menghitung tahun sejak serangan itu'. Sepertinya ia terlahir kembali dari peristiwa itu."

Kini Toor Pekai menetap di Inggris, mengurus Malala dan dua putranya.

Meskipun Malala memenangkan hadiah Nobel Perdamaian yang menempatkannya bersama banyak tokoh dunia, sang ibu masih menyuruhnya untuk membersihkan kamarnya dan mengurus dirinya sendiri.

Baca: Malala Raih Nobel Perdamaian

Bahkan, ia seperti kebanyakan ibu-ibu lainnya yang menghadapi remaja milenial, ketika ia menggambarkan hubungan dia dalam kehidupan sehari-hari dengan anak perempuannya.

"Ia tidak begitu banyak makan dan minum. Tidurnya tidak tepat waktu dan belajar sampai tengah malam."

"Kami menyuruhnya makan buah-buahan dan salat, dan ia malah menyuruh adik-adiknya untuk melaksanakan semua itu, namun ia sendiri tidak melakukannya."

Di Pakistan Toor Pekai tidak mengenyam pendidikan, namun ia kini mengikuti pelajaran Bahasa Inggris di Birmingham dan menjalin persahabatan di kelas yang ikuti.

"Beberapa dari mereka berasal dari Swat, Pakistan, dan saya sudah kenal mereka di sana. Teman-teman baru saya yang lainnya berasal dari Peshawar."

"Tidak banyak orang asal Pakistan di kelas Bahasa Inggris yang saya ikuti, tapi ada orang-orang dari Irak, Iran dan satu dari Afghanistan."

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.