Kompas.com - 19/04/2017, 06:26 WIB
EditorPascal S Bin Saju

DUBAI, KOMPAS.com - Helikopter tempur Black Hawk milik Arab Saudi jatuh dalam sebuah operasi militer di Yaman pada Selasa (18/4/2017), menewaskan 12 tenraranya.

Kantor berita Arab Saudi, SPA, mengutip pernyataan tentara yang mengatakan bahwa pesawat itu jatuh di Provinsi Marib, timur Sana’a, ibu kota Yaman.

"Akibatnya, empat perwira, dan delapan bintara dari angkatan bersenjata Arab Saudi mati sebagai pahlawan," kata SPA sebagaimana diteruskan oleh Reuters.

Pernyataan militer tersebut tidak merinci apa penyebab utama kecelakaan dan hanya menyebutkan bahwa insiden tersebut sedang dalam penyelidikan.

Jumlah korban tewas itu adalah salah satu yang terbesar dalam kejadian tunggal yang melibatkan pasukan Arab Saudi sejak koalisi negara Arab memulai serangan judara melawan pemberontak Houthi pada 2015.

Intervensi militer itu dilakukan koalisi pimpinan Arab Saudi untuk mengembalikan kekuasaan Presiden Yaman, Abdu Rabbo Mansour Hadi, yang digulingkan pemberontak Houthi.

Associated Press Artileri Arab Saudi yang disiagakan di perbatasan melontarkan tembakan balasan ke posisi pemberontak Houti di Yaman sebagai balasan atas tembakan roket ke wilayah Arab Saudi yang melukai warga sipil.
Rudal balistik, yang ditembakkan Houthi ke pangkalan tentara sekutu di Marib pada 2015, menewaskan lebih dari 60 tentara koalisi Arab yakni dari Uni Emirat Arab, Arab Saudi, dan Bahrain.

Sekutu pimpinan Arab Saudi baru-baru ini mendapat beberapa kemajuan dalam melawan Houthi di Yaman barat, tapi berjuang di medan lain, termasuk Marib, karena sedikit perubahan.

Houthi merebut banyak wilayah Yaman utara, termasuk Sana’a, dalam serangkaian operasi perlawanan sejak 2014, yang akhirnya memaksa Hadi lari.

Sekutu pimpinan Arab Saudi menuduh Iran menggunakan Houthi untuk memperluas pengaruhnya di Yaman, salah satu negara termiskin di dunia Arab.

Houthi menganggap tindakan mereka di Sana’a sebagai revolusi melawan korupsi di tubuh pemerintahan Hadi, yang membuat rakyat miskin bertambah menderita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.