Kompas.com - 07/04/2017, 06:09 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

KOMPAS.com - Pemerintah Turki mengatakan hasil otopsi dari para korban serangan di Suriah utara, Selasa (4/4/2017) menunjukkan senjata kimia memang digunakan dalam serangan itu.

Setelah serangan udara di Khan Sheikhoun, Provinsi Idlib, yang dikuasai pemberontak, sebagian korban luka-luka dibawa ke Turki.

Para korban mendapatkan perawatan, tiga di antara mereka kemudian meninggal dunia.

Namun siapa sebenarnya yang bertanggung jawab atas serangan yang diduga menggunakan gas beracun yang menyebabkan puluhan orang meninggal dunia, termasuk anak-anak?

Baca: Serangan Udara dengan Gas Beracun, 35 Warga Sipil Tewas

Apa yang terjadi?

Menurut kelompok pemantau yang berkantor di Inggris Syrian Observatory for Human Rights, 20 anak-anak dan 52 orang dewasa meninggal dunia dalam tersebut. 

Rekaman gambar sesudah peristiwa itu menunjukkan warga sipil, banyak di antara mereka adalah anak-anak, mengalami sesak nafas dan mengeluarkan busa dari mulut.

Baik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) maupun badan aman medis MSF mengatakan sebagian korban mengalami gejala-gejala yang konsisten dengan paparan zat saraf.

Para saksi mata mengatakan klinik-klinik yang merawat korban luka kemudian dijadikan sasaran serangan udara.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.