Sekelompok Orang Serang Kuil Sufi Pakistan, 20 Tewas

Kompas.com - 02/04/2017, 14:42 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
EditorErvan Hardoko

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Sebanyak 20 orang tewas dan empat lainnya terluka setelah sekelompok orang bersenjata pentungan dan pisau menyerang tempat suci kelompok Sufi Pakistan.

Di antara korban tewas kuil Mohammad Ali di Punjab, Pakistan itu terdapat empat orang perempuan. Demikian kepolisian setempat.

Kepolisian Punjab mengatakan, mereka langsung melakukan pengejaran dan membekuk tiga tersangka termasuk penjaga kuil tersebut.

"Penjaga kuil, Abdul Waheed, berusia 50 tahun, telah mengaku dia membunuh orang-orang itu karena takut mereka yang akan membunuh dia," kata  kepala kepolisian Punjab, Zulfiqar Hameed.


"Tersangka nampaknya paranoid dan mengalami gangguan jiwa, atau bisa juga kasus ini dipicu persaingan untuk menguasai kuil," tambah Hameed.

Sementara itu, menteri utama Punjab Shahbaz Sharif dikabarkan meminta polisi segera menyerahkan hasil investigasi dalam waktu 24 jam.

Mengunjungi sebuah tempat peribadatan dan memberikan sedekah bagi orang miskin, serta sejumlah uang bagi sang penjaga, masih merupakan hal populer di Pakistan.

Selama beradab-abad Sufisme tumbuh subur di Pakistan dan bahkan menyebar hingga ke India pada abad ke-13.

Beberapa juta orang di Pakistan dan India diyakini masih memegang ajaran Sufi ini, meski perkembangan aliran ini kalah dari Islam yang lebih konservatif.

Kelompok garis keras seperti Taliban atau ISIS kerap menyerang kelompok ini karena dianggap menyimpang dari ajaran Islam.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X