Badai Pasir Menyerang, Ajang Festival Film Arab Saudi Tertunda

Kompas.com - 23/03/2017, 17:33 WIB
. ..
EditorGlori K. Wadrianto

RIYADH, KOMPAS.com - Pembukaan festival film utama di Arab Saudi terpaksa ditunda hingga pekan depan, menyusul badai pasir yang melanda wilayah negara itu. 

Informasi ini diungkapkan pihak penyelenggara festival, Kamis (23/3/2017) seperti dikutip kantor berita AFP.

Pembukaan ajang itu seharusnya dilakukan hari ini dan akan berlangsung hingga tanggal 28 Maret mendatang di KotaDhahran.

Namun rencana itu batal menyusul badai yang melanda wilayah kerajaan itu sejak awal pekan ini. 

Festival tersebut baru akan dibuka pada Senin pekan depan dan berlangsung selama enam hari.

Pergelaran ini merupakan yang ketiga kali, yang dilaksanakan secara berturut-turut di Arab Saudi. Setelah absen selama tujuh tahun sebelumnya.

Kerajaan Arab Saudi pada akhir tahun lalu terlihat mulai membuka diri terhadap industri hiburan. Meskipun kebijakan itu mendapat penolakan dari kelompok Muslim garis keras.

Di antara acara yang ditawarkan untuk penonton Arab Saudi, ada  kelompok teater asal New York, iLuminate, dan festival budaya pop Comic-Con, serta ajang gulat WWE. 

Arab Saudi adalah negara yang melarang dibukanya bioskop untuk publik. Selanjutnya, negara ini membentuk badan pemerintah untuk mendukung pembuatan film privat yang ditujukan bagi kebutuhan acara hiburan.

Kebijakan itu diambil di bawah payung proyeksi bertajuk "Visi 2030" untuk reformasi ekonomi dan sosial. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X