Kompas.com - 16/03/2017, 19:51 WIB
EditorPascal S Bin Saju

WHEELING, KOMPAS.com — Ketika Mike Lujano dan George Lenz mengibarkan bendera pelangi di luar tempat usaha mereka di sebuah bangunan bergaya Victoria di Market Street, 20 tahun lalu.

Saat itu mereka menemukan bahwa hanya beberapa tetangga saja di daerah konservatif di Wheeling, West Virginia, AS, itu tahu bahwa bendera itu simbol hak-hak gay.

Pasangan menikah itu adalah pemilik salon Edna's di kota industrial berpenduduk 28.000 orang, di kaki Pegunungan Appalachian.

Mereka  itu tidak pernah bermimpi bahwa suatu hari mereka akan ada di rapat dewan kota yang penuh sesak.

Kini, 20 tahun kemudian, mereka menyambut gembira disahkannya aturan anti-diskriminasi terhadap orientasi seksual dan identitas jender.

Melawan stereotip dalam perang budaya AS terhadap hak-hak lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT), Wheeling termasuk dalam gelombang kota-kota kecil baru-baru ini yang mengeluarkan aturan-aturan perlindungan tersebut.

Kota-kota kecil itu banyak di antaranya ada di wilayah basis pendukung Presiden AS, Donald Trump.

Sekitar 50 kotamadya di 15 negara bagian AS telah mengeluarkan aturan non-diskriminasi LGBT sejak 2015, ketika pernikahan sesama jenis disahkan di seluruh negeri.

Lebih dari setengah kota-kota itu terletak di daerah-daerah yang mendukung Trump dalam pemilihan umum November, dan semua ada di negara-negara bagian yang dimenangkan olehnya, demikian analisis Reuters.

Para kepala daerah setempat mengatakan bahwa menerima keragaman bukan hanya hal yang benar, tapi perlu untuk menarik lapangan kerja dan investasi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.