Disebut Tua dan Gemuk, 400 Pramugari Aeroflot Dilarang Terbang

Kompas.com - 22/02/2017, 16:00 WIB
Salah satu promosi maskapai penerbangan Rusia, Aeroflot. YouTube/MirrorSalah satu promosi maskapai penerbangan Rusia, Aeroflot.
EditorErvan Hardoko

MOSKWA, KOMPAS.com — Maskapai penerbangan Rusia, Aeroflot, dituduh melarang 400 orang pramugari bertugas di rute internasional karena mereka terlalu tua, gemuk, dan jelek.

"Manajemen mengatakan kepada kami bahwa hanya pramugari muda dan langsing yang akan bertugas melayani rute internasional Aeroflot," kata Yevgenia Magurina, seorang pramugari.

Pramugari lain mengeluh karena bobotnya ditimbang sebelum bertugas oleh staf maskapai yang dulu pernah menjadi maskapai penerbangan terbesar di dunia itu.

Kondisi ini membuat sejumlah kru kabin berang dan menulis surat kepada Presiden Vladimir Putin untuk menyampaikan keluhan dan perlakuan buruk terhadap mereka.

Para kru kabin yang mengeluh ini mengatakan, mereka dijuluki STS, singkatan dalam bahasa Rusia yang berarti tua, gemuk, dan jelek.

Akibat julukan STS itu, mereka tak diizinkan bertugas di rute internasional dan hanya ditugaskan di rute-rute domestik yang tak menyenangkan.

Magurina mengatakan, dia sudah bekerja untuk Aeroflot selama 15 tahun dan merupakan kru senior penerbangan internasional.

Namun, pada Agustus lalu, dia dipindahtugaskan ke rute dalam negeri karena menurut aturan baru, Magurina tak cukup langsing.

"Kami semua difoto dan tubuh kami diukur, beberapa dari kami bahkan ditimbang," kata dia.

"Prosedur ini dilakukan sebagai bagian dari rebranding perusahaan dan membuat seragam baru bagi staf," tutur dia.

Sebanyak 400 orang kru kabin terdampak aturan baru tersebut.

"Manajemen melarang staf yang berusia di atas 40 tahun atau dengan ukuran tubuh di atas 48 (sistem Rusia) bertugas dalam rute internasional," ujar Magurina.

Para kru kabin ini tak hanya diperintahkan bertugas di rute dalam negeri yang tak menarik seperti Siberia, tetapi mereka juga sering diminta bertugas malam hari.

Artinya, Magurina dan para kru kabin lainnya tak mendapatkan tidur yang cukup sebelum bertugas.

Igor Deldyuzhov, presiden serikat pekerja yang mewakili para staf Aeroflot, mengatakan, dia banyak menerima keluhan terkait masalah ini.

Namun, para staf ini tak berani mengajukan gugatan ke pengadilan karena takut kehilangan pekerjaan yang menghidupi anak-anak mereka dan membayar semua tagihan.

Alhasil, yang bisa dilakukan para pramugari ini adalah mati-matian menurunkan berat badan agar bisa bertugas di jalur internasional yang memberikan lebih banyak penghasilan.

"Para pramugari pingsan karena menahan lapar demi berusaha memenuhi kriteria baru ini," kata Natalia (42), salah seorang pramugari.

Namun, setelah sukses menurunkan berat badan, penghalang berikutnya adalah usia.

"Saya tetap tak bisa terbang ke AS atau Republik Dominika karena sudah dianggap tua," ucap Natalia.

Sejauh ini manajemen maskapai penerbangan Aeroflot belum memberikan komentar terkait masalah tersebut. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Mirror
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Internasional
Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Internasional
Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Internasional
Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Internasional
Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Internasional
Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Internasional
Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Internasional
Kisah Pengantin Pesanan China: Anak Saya Diejek Anak Pelacur

Kisah Pengantin Pesanan China: Anak Saya Diejek Anak Pelacur

Internasional
Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X