Najib Dituding Gunakan Isu Rohingya untuk Kepentingan Politik Pribadi

Kompas.com - 20/01/2017, 18:09 WIB
PM Malaysia Najib Razak, awal Desember 2016, berpidato di depan pengungsi Muslim Rohingya di Kuala Lumpur dan menuding Myanmar telah melakukan pembersihan etnis atas kelompok minoritas Rohingya. AFP/Manan VatsyayanaPM Malaysia Najib Razak, awal Desember 2016, berpidato di depan pengungsi Muslim Rohingya di Kuala Lumpur dan menuding Myanmar telah melakukan pembersihan etnis atas kelompok minoritas Rohingya.
EditorPascal S Bin Saju

YANGON, KOMPAS.com – Pemerintah Myanmar, Jumat (20/1/2017), mengecam Perdana Menteri Malaysia Najib Razak karena mengekspolitasi krisis Rohingya untuk “kepentingan politik” pribadi.

Pemimpin Malaysia, negara dengan mayoritas penduduknya Mulsim itu, telah berulangkali menyuarakan kritiknya atas Myanmar terkait dengan kekerasan yang terjadi bagian utara negara itu, seperti dilaporkan kantor berita Agence France-Presse.

Kekerasan tersebut menyasar minoritas Muslim Rohingya di Rakhine, Oktober 2016, yang diikuti perburuan militer terhadap kelompok penyerang pos polisi di perbatasan dengan Banglades.

Serangan oleh kelompok tak dikenal, yang oleh pemerintah Myanmar diidentifikasi sebagai militan Islamis, telah menewaskan sembilan polisi.

Sejak itu sedikitnya 66.000 warga Rohingya telah melarikan diri ke negara tetangga, Banglades.

Warga Rohingya dan aktivis HAM menuding tentara Myanmar telah membunuh, memerkosa, dan membakar rumah etnis minoritas Rohingya.

Najib menyebut tindakan pembunuhan massal oleh militer Myanmar itu sebagai sebuah “genosida” seperti yang pernah terjadi di Rwanda.

Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak, tuan rumah pertemuan negara-negara anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) meminta organisasi tersebut untuk mendesak Myanmar agar menghentikan serangan atas etnis minoritas Rohingya di Rakhine.

Seruan tersebut diungkapkannya saat Najib membuka pertemuan khusus para Menteri Luar Negeri OKI di Kuala Lumpur, ibu kota Malaysia, Kamis (19/1/2017).

Najib memperingatkan, kekerasan atas umat minoritas Muslim Rohingya harus segera dihentikan sebelum kelompok radikal, seperti Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS), melakukan infiltrasi dan meradikalisasi Rohingya.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X