Kompas.com - 13/01/2017, 06:26 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

MANILA, KOMPAS.com - Presiden Filipina Rodrigo Duterte, memerintahkan pembagian alat kontrasepsi gratis kepada sekitar enam juta perempuan yang tidak bisa mendapatkannya.

Tujuannya adalah untuk mencegah peningkatan jumlah kehamilan yang tidak diinginkan, khususnya di kalangan kelompok miskin.

Langkah ini tampaknya akan ditentang oleh sejumlah penganut Katolik, yang merupakan warga mayoritas di negara tersebut.

Menteri Perencanaan Ekonomi Ernesto Pernia, menilai proyeksi dari program ini amat penting demi mengurangi angka kemiskinan.

Pemerintah Filipina menerapkan sasaran penurunan tingkat kemiskinan dari 21,6 persen pada tahun 2015 menjadi 13-14 persen pada masa akhir kepemimpinan Duterte di tahun 2022 mendatang.

Dalam perintah eksekutif Duterte, seperti dilaporkan kantor berita Associated Press, menyebut, sebagai langkah awal, sedikitnya dua juta perempuan akan mendapat akses atas alat kontrasepsi pada 2018.

Selain itu, badan-badan pemerintah juga diperintahkan mengidentifikasi pasangan-pasangan yang belum memenuhi program keluarga berencana.

Selanjutnya, dilakukan mobilisasi pada tingkat kampung untuk meningkatkan keluarga berencana.

Badan Kependudukan PBB tahun lalu mengatakan Filipina merupakan satu-satunya negara di Asia Pasifik dengan tingkat kehamilan di kalangan remajanya meningkat dalam dua dekade belakangan.

Jumlah penduduk Filipina saat ini mencapai 104 juta dengan tingkat pertumbuhan sekitar 1,7 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.