60 Tahun Jadi MC Pelantikan Presiden, Charlie Brotman "Dipecat" Trump

Kompas.com - 11/01/2017, 20:54 WIB
Charlie Brootman (89) sudah menjadi pembawa acara pelantikan presiden AS sejak 1957. AP/CNNCharlie Brootman (89) sudah menjadi pembawa acara pelantikan presiden AS sejak 1957.
EditorErvan Hardoko

WASHINGTON DC, KOMPAS.com — Salah satu hal yang dilakukan presiden terpilih Donald Trump menjelang upacara pelantikan adalah "memecat" Charles Brotman.

Siapa dia? Brotman (89) adalah pembawa acara dalam setiap upacara pelantikan presiden AS sejak masa Dwight D Eisenhower pada 1957.

Sejak itu, Brotman sudah terlibat dalam upacara pelantikan 11 orang presiden AS, tetapi kariernya terhenti di tangan Donald Trump.

"Saya menerima surat elektronik itu dan saya mendapatkan kejutan terburuk sepanjang hidup. Rasanya seperti ditinju Muhammad Ali di perut," ujar Brotman kepada CNN.

Wajar saja jika Brotman terkejut. Sebab, selama 60 tahun terakhir, dia seolah tak tergantikan dalam upacara pelantikan presiden.

Kepada stasiun televisi WJLA, Brotman mengatakan, dia merasa sedih dan hancur saat mengetahui keputusan tersebut.

Tempat Brotman akan digantikan Steve Ray, penyiar paruh waktu berusia 58 tahun yang tinggal di Washington DC.

Ray selama ini bekerja dengan tim baseball Washington National dan sejumlah stasiun radio lokal.

"Kami semua menganggap Charlie (Brotman) seperti bangunan bersejarah di Washington," ujar Ray.

"Saya tak akan pernah menjadi Charlie dan saya tak akan mengambil posisinya. Saya hanya menjadi orang sesudahnya," tambah dia.

Juru bicara tim transisi Boris Epshteyn mengatakan, pihaknya tetap akan menghormati Brotman atas semua pengalamannya.

"Sejak 1957, jutaan warga Amerika dan banyak selebriti mengenal Brotman sebagai suara upacara pelantikan presiden," kata Epshteyn.

"Pada 20 Januari nanti kami dengan bangga akan memberikan gelar kepala penyiar emeritus kepada Charlie," tambah dia.

Sementara itu, Brotman mengatakan, dia mendoakan agar Steve Ray bisa menjalankan tugas dengan sebaik-baiknya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Internasional
Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Internasional
Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Internasional
2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

Internasional
Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Internasional
Kasus Virus Corona Per 23 Februari 2020, 2.400 Orang Meninggal, 76.000 Terinfeksi

Kasus Virus Corona Per 23 Februari 2020, 2.400 Orang Meninggal, 76.000 Terinfeksi

Internasional
Dalam 24 Jam, Italia Umumkan 2 Korban Meninggal dan 79 Kasus Infeksi Virus Corona

Dalam 24 Jam, Italia Umumkan 2 Korban Meninggal dan 79 Kasus Infeksi Virus Corona

Internasional
Mahathir Bakal Putuskan Sendiri Kapan Dia Akan Mundur

Mahathir Bakal Putuskan Sendiri Kapan Dia Akan Mundur

Internasional
Anak Monyet Ini Berusaha Bangunkan Sang Induk yang Mati Tersetrum

Anak Monyet Ini Berusaha Bangunkan Sang Induk yang Mati Tersetrum

Internasional
Pernyataan Muhadjir Effendy Ini Jadi Sorotan Media Internasional Karena Dianggap Menghebohkan

Pernyataan Muhadjir Effendy Ini Jadi Sorotan Media Internasional Karena Dianggap Menghebohkan

Internasional
Menikah Massal di Tengah Virus Corona, Pasangan Ini Berciuman Pakai Masker

Menikah Massal di Tengah Virus Corona, Pasangan Ini Berciuman Pakai Masker

Internasional
Virus Corona, Siapa Penyebar Pertama dan Mengapa Dia Penting untuk Ditemukan

Virus Corona, Siapa Penyebar Pertama dan Mengapa Dia Penting untuk Ditemukan

Internasional
Takut Tertular Virus Corona, Demonstran di Ukraina Lempari Bus yang Bawa Warga dari China

Takut Tertular Virus Corona, Demonstran di Ukraina Lempari Bus yang Bawa Warga dari China

Internasional
Rusia Jalin Koordinasi dengan China Tangani Kasus Virus Corona

Rusia Jalin Koordinasi dengan China Tangani Kasus Virus Corona

Internasional
Kisah Korban Selamat Virus Corona (2): Ingin Berterima Kasih Dapat Hidup Kedua

Kisah Korban Selamat Virus Corona (2): Ingin Berterima Kasih Dapat Hidup Kedua

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X