Siksa Anak Balita hingga Tewas, Suami Istri Asal Kuwait Dihukum Mati

Kompas.com - 02/01/2017, 18:28 WIB
Ilustrasi pengadilan. ShutterstockIlustrasi pengadilan.
EditorErvan Hardoko

KUWAIT CITY, KOMPAS.com - Sebuah pengadilan di Kuwait, Senin (2/1/2017), menjatuhkan hukuman mati untuk pasangan suami istri yang terbukti menyiksa anak balita mereka hingga tewas.

Pasangan suami istri itu, keduanya warga Kuwait, ditahan pada Mei tahun lalu dan didakwa memukuli hingga tewas anak perempuan mereka yang berusia tiga tahun.

Tak hanya itu, keduanya kemudian menyimpan jasad anak mereka itu di dalam lemari pendingin selama sepekan.

Pernyataan resmi pengadilan yang dirilis untuk publik hanya menyebutkan vonis hakim. Namun, media setempat mengabarkan pembunuhan itu dipicu karena mereka tak tahan mendengar tangisan sang putri.


Salem Buhan (26) dan istrnya, Amira Hussein (23) didakwa telah melakukan pembunuhan setelah polisi menemukan bekas luka bakar di bahu dan kaki balita malang itu.

Kementerian kehakiman Kuwait menambahkan, pasangan suami istri itu juga terbukti sebagai pecandu obat-obatan terlarang.

Keputusan pengadilan ini belum final dan keduanya masih bisa mengajukan banding dan kasasi ke pengadilan yang lebih tinggi.

Jika semua prosedur hukum sudah dilalui dan mereka tetap dinyatakan bersalah maka keduanya akan menjalani hukuman gantung.

Namun, sejak 2007, Kuwait belum pernah lagi menjalankan eksekusi hukuman mati meski puluhan orang sudah menjadi terpidana mati.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X