Kompas.com - 21/12/2016, 17:50 WIB
EditorPascal S Bin Saju

Minoritas dan perempuan

Juga dikatakan bawah misi mereka mencakup upaya mengatasi kebencian ini dan memastikan agar pemerintah baru tahu bahwa kelompok-kelompok minoritas dan perempuan bersatu “dalam jumlah yang terlalu besar untuk tidak dipedulikan”.

Banyak kelompok pro-Trump diperkirakan juga akan datang untuk menyaksikan pelantikan di Washington DC.

Salah satu diantaranya “Bikers for Trumps” – yaitu kelompok pesepeda motor yang berpawai di seluruh AS menjelang pemilu lalu, dan pada hari pelantikan nanti juga berencana berpawai di ibu kota.

Kampanye GoFundMe untuk “Bikers for Trump” telah mengumpulkan lebih dari 18,000 dollar untuk biaya akomodasi dan bahan bakar minyak bagi mereka yang berpawai menuju dan di sekitar Washington DC.

Sebanyak satu juta demonstran – dari berbagai pihak dan beragam kelompok – diperkirakan akan datang pada hari pelantikan atau satu hari setelah pelantikan, demikian menurut perhitungan Stephen Fuller, pakar dan sekaligus ketua Center for Regional Analysis di Universitas George Mason.

Kerumunan massa ini merupakan tambahan pada sekitar 200.000 orang yang menghadiri pelantikan tersebut.

Hotel-hotel di seluruh ibukota Washington DC hampir penuh dipesan oleh sekitar 200.000 orang yang ingin menghadiri pelantikan, tetapi Fuller mengatakan banyak diantara mereka yang akan berunjukrasa melakukan perjalanan ke ibukota pada hari yang sama atau menemukan alternatif penginapan.

“Orang-orang ini tinggal bersama teman mereka. Saya punya teman yang menampung sejumlah orang yang datang dari California untuk tinggal bersama mereka dan tidur di lantai”, ujar Fuller.

“Sejumlah orang lain juga mengelfon kami, menanyakan apakah mereka bisa tinggal berama kami,” ujarnya.

The National Park Service adalah pihak yang mengeluarkan ijin untuk demonstrasi, yang umumnya berlangsung di kawasan Monumen Nasional dan sekitarnya.

Banyak kelompok yang belum memperoleh ijin karena besarnya jumlah demonstran akan menjadi tantangan tersendiri bagi aparat, belum lagi upaya mengatur arus sejumlah besar orang di dalam suatu kawasan dan menghindari potensi ketegangan diantara mereka yang mendukung dan menentang suatu isu. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.