Kompas.com - 11/12/2016, 21:31 WIB
EditorBayu Galih

KOMPAS.com — Upaya kelompok militan ISIS untuk merebut kembali Palmyra menemui kegagalan. Kelompok teror itu dipukul mundur oleh serangan-serangan udara Rusia.

Menurut pejabat Rusia, jet-jet Rusia memaksa ISIS mundur ke pinggiran kota, beberapa hari setelah mereka berupaya masuk kembali ke kota kuno yang pernah mereka kuasai selama 10 bulan.

Tentara Suriah juga mengirimkan bala bantuan terhadap pasukan yang menjaga kota itu, dengan mengerahkan sebagian tentara dari Aleppo.

ISIS menguasai kota warisan budaya dunia UNESCO itu sejak Mei 2015 hingga diusir keluar, Maret tahun ini.

Kelompok radikal itu melancarkan serangan pekan ini, dan para serdadunya memasuki lagi Palmyra, Sabtu.

Syrian Observatory for Human Rights yang berbasis di Inggris menyebut, pengeboman berat jet-jet Tusia memaksa ISIS mundur ke pinggiran kota.

Pertempuran pun terus berlangsung di kawasan itu.

Moskwa menyebut, tentara Suriah mengusir ISIS dengan bantuan angkatan udara mereka. Menurut Kementerian pertahanan Rusia, mereka melancarkan 64 serangan dan menewaskan lebih dari 300 anggota militan.

Laporan-laporan menunjukkan, kelompok militan ISIS mengemudikan kendaraan yang penuh bahan peledak dalam pertempuran itu.

Palmyra merupakan kawasan strategis bagi ISIS karena letaknya yang dekat dengan ladang-ladang minyak.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.