Milisi ISIS Kembali Dipukul Mundur dari Palmyra

Kompas.com - 11/12/2016, 21:31 WIB
Tentara Suriah berdiri di atas puing-puing Kuil Bel di kota kuno bersejarah Palmyra, Homs, Suriah tengah (Dokumentasi). ReutersTentara Suriah berdiri di atas puing-puing Kuil Bel di kota kuno bersejarah Palmyra, Homs, Suriah tengah (Dokumentasi).
EditorBayu Galih

KOMPAS.com — Upaya kelompok militan ISIS untuk merebut kembali Palmyra menemui kegagalan. Kelompok teror itu dipukul mundur oleh serangan-serangan udara Rusia.

Menurut pejabat Rusia, jet-jet Rusia memaksa ISIS mundur ke pinggiran kota, beberapa hari setelah mereka berupaya masuk kembali ke kota kuno yang pernah mereka kuasai selama 10 bulan.

Tentara Suriah juga mengirimkan bala bantuan terhadap pasukan yang menjaga kota itu, dengan mengerahkan sebagian tentara dari Aleppo.

ISIS menguasai kota warisan budaya dunia UNESCO itu sejak Mei 2015 hingga diusir keluar, Maret tahun ini.

Kelompok radikal itu melancarkan serangan pekan ini, dan para serdadunya memasuki lagi Palmyra, Sabtu.

Syrian Observatory for Human Rights yang berbasis di Inggris menyebut, pengeboman berat jet-jet Tusia memaksa ISIS mundur ke pinggiran kota.

Pertempuran pun terus berlangsung di kawasan itu.

Moskwa menyebut, tentara Suriah mengusir ISIS dengan bantuan angkatan udara mereka. Menurut Kementerian pertahanan Rusia, mereka melancarkan 64 serangan dan menewaskan lebih dari 300 anggota militan.

Laporan-laporan menunjukkan, kelompok militan ISIS mengemudikan kendaraan yang penuh bahan peledak dalam pertempuran itu.

Palmyra merupakan kawasan strategis bagi ISIS karena letaknya yang dekat dengan ladang-ladang minyak.

ISIS menghancurkan banyak monumen bersejarah dan memenggal kepala direktur arkeologi Suriah selama pendudukan mereka di Palmyra dan Tadmur.

Dua kuil berusia 2.000 tahun, sebuah gapura, dan sebuah menara pemakaman hancur berkeping-keping.

ISIS melakukan penghancuran sengaja karena menganggap benda-benda purba itu sebagai berhala.

Para pejabat AS dan Rusia dijadwalkan bertemu di Geneva untuk merundingkan kemungkinan langkah pengungsian warga sipil dan pemberontak dari Aleppo. Namun, belum diketahui, apakah kesepakatan akan dicapai.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X