Chernobyl Punya Selubung Baru Pelindung Radiasi

Kompas.com - 02/12/2016, 23:42 WIB
Selubung pelindung baru diharapkan bisa mengamankan reaktor lama yang mengalami kebocoran di tahun 1986 di Chernobyl.  Selubung pelindung berbentuk seperti kubah dan setinggi 108 meter. DW/Y TeyzeSelubung pelindung baru diharapkan bisa mengamankan reaktor lama yang mengalami kebocoran di tahun 1986 di Chernobyl. Selubung pelindung berbentuk seperti kubah dan setinggi 108 meter.
EditorPascal S Bin Saju

MOSKWA, KOMPAS.com - Reaktor nuklir Chernobyl yang meledak 1986 mendapat selubung pelindung baru untuk cegah cemaran radioaktif.

Kebocoran radiasi bisa dicegah tapi penanggulangan sampah radioaktif kadar tinggi perlu waktu beberapa dekade, demikian dilaporkan Deutche Welle, Jumat (2/12/2016).

Selubung baru anti radiasi dari baja konstruksi khusus paling modern itu, menurut para insinyur Eropa yang mendesain dan membangunnya, dijamin, mampu mencegah bocoran radiasi hingga abad mendatang.

Di dalamnya dipasang kran bangunan tercanggih untuk membongkar bekas reaktor atom yang meledak tahun 1986 itu.

Selubung pelindung baru ini pecahkan rekor konstruksi pelindung terbesar yang dibangun manusia, dengan konstruksi 36.00 0 ton baja, tingginya 108 meter, lebar 257 meter dan disebut mampu bertahan dari gempa bumi berkekuatan 6 skala Richter dan Tornado skala tiga.

Saat terjadi kecelakaan reaktir nuklir di Ukraina itu, untuk mencegah meluasnya cemaran radiasi nuklir, sekitar 30 tahun silam itu para petugas pemadam kebakaran dan penyelamatan yang disebut "Likuidator" diperintahkan untuk membuat selubung beton pelindung yang disebut Sarkofagus.

Kini sarkofagus darurat yang sudah berusia lebih tiga dekade itu bocor dan runtuh di berbagai bagian. Cemaran radiasi juga diyakini bocor lagi.

Karena itulah pada 1997 negara-negara G-7 memutuskan pembangunan selubung baru dengan teknik termodern.

Lebih 40 negara mendanai pembangunan selubung baru yang mulai dibangun 2010. 

DW Kubah pelindung terdiri dari selubung dalam dan luar. Konstruksi berada di atas rel. Musim gugur 2015 selubung pelindung bagian bawah akan disambungkan dengan bagian atas. Lalu dengan menggunakan rel akan digeser ke posisi di atas sarkofagus yang lama.
Paling dahsyat

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X