Kompas.com - 27/11/2016, 18:04 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto

NEW YORK, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat Barack Obama dan Presiden terpilih AS Donald Trump menunjukkan sikap yang berbeda dalam menyikapi kabar wafatnya mantan Presiden Kuba, Fidel Castro.

Donald Trump menyebut Fidel Castro sebagai diktator brutal yang telah menyiksa rakyatnya sendiri selama hampir enam dekade.

Baca: Donald Trump Menyebut Fidel Castro Diktator yang Kejam

“Jejak yang ditinggalkan Castro berupa skuad penembak mati, pencurian, penderitaan yang tidak dapat terbayangkan, kemiskinan, dan pelanggaran terhadap hak asasi manusia,” demikian bunyi pernyataan resmi Trump, Jumat (26/11/2016).

Sementara, Obama yang salah satu pencapaian pemerintahannya adalah menormalisasi hubungan diplomatik dengan Kuba, menyikapi kabar ini dengan lebih "tenang".

"Kita tahu ini adalah momen yang sangat emosional bagi rakyat Kuba, baik di Kuba maupun AS, mengingat peranan seorang Fidel Castro di kehidupan berbangsa dan bernegara Kuba," kata Obama.

Baca: Fidel Castro, Penggemar Baseball yang Jadi Duri dalam Daging bagi AS

"Sejarah akan membuktikan dan mencatat peran Castro untuk Kuba maupun dunia,” ungkap Obama dalam pesan tertulisnya.

Obama juga menyampaikan ucapan belasungkawa. Dia lantas menyebut rakyat Kuba akan selalu didampingi teman bernama Amerika Serikat.

Trump mengakhiri pernyataannya dengan harapan bahwa wafatnya Castro akan mengakhiri masa menyeramkan yang diderita rakyat Kuba.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber NBCNews
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.