Kompas.com - 18/11/2016, 13:52 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

WASHINGTON, KOMPAS.com — Presiden terpilih Amerika Serikat Donald Trump menawarkan posisi berpengaruh dalam kabinetnya kepada jenderal purnawirawan Michael Flynn.

Seperti diberitakan media-media di AS mengutip sumber di tim transisi, Trump menawari Flynn untuk menduduki jabatan penasihat presiden untuk keamanan nasional.

Sebelum mendapat tawaran jabatan ini, Flynn sempat menjadi penasihat "kontroversial" bagi Trump pada masa pemilihan presiden AS yang baru lalu.

Sebagai figur yang sangat dihormati dan memiliki latar belakang intelijen militer untuk menumpas jaringan pemberontak di Irak dan Afganistan, Flynn dianggap mampu mengisi pos tersebut.

Pria yang kini berusia 57 tahun itu dikenal sebagai orang yang bersikap keras terhadap kelompok radikal Islam. 

Baca: Rudy Giuliani, Calon Menteri Luar Negeri di Kabinet Trump

Seperti diberitakan AFP, belum jelas apakah Flynn menerima tawaran itu yang dipercaya banyak orang sebagai posisi puncak di bidang keamanan nasional.

Sebagai penasihat, Flynn akan bertanggung jawab untuk memberikan salah satu suara paling berpengaruh terkait kebijakan luar negeri AS, termasuk dalam isu pertahanan negara terhadap negara lain.

Sikap AS terkait kelompok teroris Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) pun akan banyak terpengaruh oleh pendapat dari penasihat keamanan nasional.

Belum lagi tentang klaim dan sengketa China di wilayah Laut China Selatan dan banyak hal lain, termasuk sikap AS terhadap Rusia. 

Flynn akan menjalankan tugas sebagai kontak utama bagi Pentagon, Departemen Luar Negeri, dan agen intelijen, dengan total jumlah staf mencapai 400 orang. 

Flynn tercatat meninggalkan tugasnya di dunia militer setelah Presiden Barack Obama memecatnya dari jabatan Kepala Defense Intelligence Agency pada tahun 2014, menyusul keluhan terhadap gaya kepemimpinannya.

Selanjutnya, dia berubah menjadi kritikus paling pedas bagi Obama, dan bahkan menuding Obama memecatkan karena tak mau mendengar masukannya tentang ancaman kelompok teroris Islam di AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.