Kompas.com - 10/11/2016, 08:54 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

KOMPAS.com - Pagi hari setelah Donald Trump dinyatakan memenangi pemilihan Presiden Amerika Serikat, Yasmeen Shehab terbangun karena tangis anaknya. 

Ibu asal New Jersey itu terperanjat, ketika tiba-tiba anak perempuan berusia 10 tahun melompat ke dalam pelukannya sambil menangis. 

"Presiden Trump akan melarang kita dan membuat kita meninggalkan Amerika," ungkap putri Shebab di tengah tangisnya.

Meskipun Shehab dan keluarga Muslimnya terlahir di AS, namun ketakutan akan ancaman deportasi tetap saja menghantui.

"Ke mana kita akan pergi?" kata bocah itu sambil memeluk bundanya lebih erat. 

Ya, selama beberapa bulan di masa kampanye calon presiden AS, Donald Trump seolah telah menjelma menjadi monster yang menakutkan bagi kelompok masyarakat tertentu di AS.

Berkali-kali, pengusaha kaya raya itu menyerukan niatnya untuk melakukan deportasi terhadap imigran gelap dan membatasi pengungsi Muslim di AS, jika dia terpilih menjadi presiden.

Retorika penuh kemarahan yang selalu didengungkan Trump tentang anti imigran, dan dukungan kaum nasionalis kulit putih, sungguh menakutkan bagi warga imigran dan kaum minoritas di AS. 

Baru satu hari saja, dampak buruk kemenangan Trump sudah dirasakan kaum minoritas.

Beberapa pekerja imigran melaporkan, anak-anak mereka diejek, dilecehkan, dan mengalami intimidasi etnis di sekolah. Mereka pun terpaksa dipulangkan lebih cepat.

Sejalan dengan itu, para orangtua dan sejumlah advokat turun ke lapangan untuk menenangkan warga.

Mereka berusaha meyakinkan warga, bahwa Trump tak mungkin membatalkan sejumlah kebijakan imigrasi yang telah dicapai oleh Presiden Barack Obama.

Sejumlah pakar pun mengingatkan, menemukan dan mendeportasi 11 juta imigran ilegal di negara itu akan membutuhkan logistik dan biaya yang sangat besar.

Tentang kondisi ini, tim kampanye Trump tak memberikan komentar. 

Namun, Lorena Gonzalez, anggota parlemen Demokrat dari San Diego mengungkapkan pandangan yang cukup menakutkan.  

"Pemerintah saat ini telah memiliki daftar mereka yang berada di AS tanpa dokumentasi, nama mereka, alamat, berapa lama mereka tinggal, di mana mereka bekerja," ungkap Gonzalez.

Sementara itu, ada seorang warga AS yang dilahirkan di Pakistan, Sana Altaf, yang hidup di New York di bawah program perlindungan.

Perempuan itu mengaku, orangtuanya adalah penduduk legal dan aman untuk tetap tinggal di AS. Namun, dia mengkhawatirkan statusnya sendiri. 

"Sepanjang malam, hingga pagi ini saya hanya bisa menangis," kata dia.

"Rasanya seperti ada yang mengatakan kepada saya, bahwa saya tak disambut baik di negeri ini," sebut Altaf. 

Menakutkan tapi tak realistis?

Thomas Saenz, Presiden dan Penasihat Umum dalam lembaga hukum pembela warga Meksiko-Amerika di Los Angeles, mengaku, organisasinya saat ini sedang kerepotan.

Saenz menyebut, lembaganya berkali-kali melayani penelepon dan meminta mereka untuk tetap tenang.

Hampir semua telepon yang masuk mengkhawatirkan perlindungan dan perhatian terkait isu deportasi terhadap 11 juga warga ilegal di AS. 

"Retorika Trump sangat menakutkan," kata Saenz.

"Tapi itu pun tidak realistis," sambungnya lagi. 

Tetapi, Ignacia Rodriguez, seorang advokat dari lembaga hukum di Los Angeles yang mengurus Pusat Hukum Imigrasi Nasional, mengaku tak yakin apakah memang data warga ilegal di AS itu tak bisa dipakai sebagai dasar deportasi. 

"Sejujurnya, kami tak bisa menerka apa yang bakal terjadi," ungkap perempuan itu. 

Sungguh, hari baru di AS kali ini telah dipenuhi dengan kekhawatiran dan rasa tidak nyaman warganya.

Shehab hanyalah salah satu contoh.

Wanita 40 tahun itu menyebut, putri sulungnya yang kini berusia 13 tahun, menghubungi dia dari sekolah.

"Anak saya bilang, seorang anak laki-laki pendukung Trump di sekolahnya mengejek dan menyebut Trump akan membatasi imigran Muslim," ungkap Shehab. 

Bocah perempuan itu lalu memelas dan memohon agar Shehab segera menjemputnya pulang, meski jam sekolah belum berakhir.

"Dia sedang menangis di kantor sekolah saat saya datang menjemputnya," ungkap Shehab.

"Ini adalah hari yang berat, mereka semua ketakutan," kata dia. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.