Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/11/2016, 12:20 WIB
EditorPascal S Bin Saju

MOSUL, KOMPAS.com - Seorang utusan khusus AS mengatakan, hanya soal waktu sampai pasukan keamanan Irak masuk dan membebaskan kota besar ini, tapi hal itu akan memakan waktu dan bertahap.

Menurut Agence France-Presse, Rabu (2/11/2016), sekitar 4.000 hingga 7.000 militan Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) masih berada di dalam dan sekitar Mosul.

Ribuan militan itu bertahan selain untuk mengamankan teritori khalifahnya, juga karena diduga pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi masih bersembunyi di Mosul.

Kolonel John Dorrian, juru bicara koalisi pimpinan AS melawan ISIS, mengatakan, sejak operasi dimulai pihaknya telah menargetkan "hampir 3.000 bom, artileri, roket dan rudal".

Pasukan khusus Irak menguasai stasiun televisi negara di Mosul, Irak utara, Selasa (1/11/2016), sewaktu koalisi pasukan tempur yang bersekutu dengan Irak maju terus dengan serangan untuk menghalau ekstremis ISIS dari kota itu.

Wartawan Kurdi dan Barat yang turut dengan pasukan itu mengatakan, pasukan koalisi mendapat perlawanan keras di dalam kota.

Mereka menghadapi tembok beton dan bom pinggir jalan yang ditanam oleh para militan ISIS untuk memperlambat gerakan maju pasukan Irak.

Militer Irak juga mengatakan, divisi kendaraan lapis baja mendekati kawasan Mosul tenggara, untuk membebaskan desa-desa terpencil dan mengepung kota.

Unit-unit koalisi terpisah bergerak menuju Mosul dari utara juga dilaporkan merebut beberapa desa penting di sekitarnya, seperti dirilis Voice of America (VOA) Indonesia.

Serangan yang ditunggu lama itu datang dua minggu setelah koalisi pasukan Irak dan Kurdi, yang didukung oleh milisi lokal dan milisi Arab dan dukungan serangan udara pimpinan AS.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.