Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Kepergian Raja Thailand

Kompas.com - 20/10/2016, 20:54 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorTri Wahono

Saya besar di sebuah negara yang memiliki tidak hanya satu, tetapi sembilan keluarga kerajaan. Ketika pertama kali saya mendengar tentang sosok Raja Thailand Bhumibol Adulyadej (Rama IX) wafat, saya lalu mengira-ira tentang dirinya.

Namun, yang terjadi kemudian adalah keterkejutan saya. Raja Bhumibol ternyata bukan bangsawan yang sombong, bodoh, dan kasar. Wajahnya halus dengan struktur wajah yang kecil dan runcing membuat kacamata besarnya - yang bulat seperti mata burung hantu - sering kali merosot di hidungnya setiap kali dia bepergian mengunjungi daerah-daerah yang terabaikan. Dia juga kerap menggantungkan kamera di lehernya.

Pemegang tahta kerajaan Chakri ke IX ini merupakan simbol tertinggi dari kerendahan hati dan kesederhanaan. Dia tidak menjadi pusat perhatian. Namun, sebaliknya, dia tekun pada kegemarannya, yakni memainkan saksofon dan sistem irigasi di pedesaan.

Saya tak pernah dapat membayangkan seseorang dengan kekuasaan yang begitu besar, di mana dia dapat memanggil dan memarahi politisi-politisi yang bertengkar mengenai hal-hal sepele untuk bersujud di hadapannya, memiliki sifat-sifat pemalu seperti anak kecil. 

Beberapa tahun kemudian, saya bertemu dengan raja lain di Yogyakarta, Jawa Tengah, yang sangat anti-Belanda, yakni Sri Sultan Hamengkubuwono IX. Dia dipanggil dengan sebutan “Pak Sultan”.

Ketidakformalan ini barangkali dapat dimengerti mengingat jiwa revolusi bangsa yang ditumbuhkan Presiden Sukarno beberapa dekade sebelumnya.

Sedangkan di Filipina, sebuah negara yang penuh dengan pemimpin di daerah-daerah – sebuah fakta kehidupan yang hampir tidak berubah sejak penjajahan Spanyol – ide sebuah kerajaan tidak pernah terealisasi di luar daerah Mindanao dan Visayas.

Konsep dan praktik sistem kerajaan berkembang secara berbeda-beda tergantung di daerah mana Anda berada. Wafatnya Raja Bhumibol di mana manusia, sejarah dan legenda melebur menjadi satu, membuat kebanyakan orang di Asia Tenggara melihat kejadian itu dengan perspektif budaya yang berbeda-beda.

Kita semua terpukau dengan kedukaan begitu mendalam dan penuh kesungguhan hati yang diperlihatkan masyarakat Thailand.

Tentunya, sosial media telah membuat upaya dinasti Chakri menjadi jauh lebih sulit dalam mempertahankan keistimewaannya.

Kita sering mendengar tentang hukum mengenai pengkhianatan terhadap raja, anak-anak yang manja, anjing pudel yang dihiasai atribut militer, dan pesta-pesta tengah malam. Namun, itu semua tidak membuat kita meragukan reputasi Raja dan keluarganya.

Di Asia Tenggara, kita tahu bahwa ketidakpatuhan yang dilakukan oleh anak-anak keturunan dari figur-figur terkenal telah merusak reputasi dari ayah-ayah mereka.

Numthong Gallery Lukisan berjudul "Glorify His Prestige" karya Kraisak Chirachaisakul di Numthong Gallery.
Berhasil naik tahta pada 1946 setelah kematian kontroversial kakaknya Ananda (Rama VIII), Raja Bhumibol dan penasihat-penasihatnya membangun kembali cerita negara Thailand dengan mengangkat pesona raja muda dan istrinya yang cantik, Ratu Sirikit.

Mereka melakukannya bersamaan dengan serangkaian pergantian penguasaan pemimpin militer dan kaum ningrat. Kemampuan Raja Bhumibol dalam menangani reputasinya telah membantunya untuk bangkit dari kekacauan yang diakibatkan oleh “Cold War” (termasuk gejolak yang ditimbulkan dari pembunuhan secara besar-besaran di Universitas Thammasat pada 1976).

Kemampuan dan reputasinya yang baik itu justru mencolok jika dibandingkan dengan para junta.

Hampir di setiap pencapaian negara, termasuk keberhasilan mengakhiri kekuasaan absolut pada 1932, dilukiskan sebagai hasil dari kebaikan atau aktivisme kerajaan.

Di bawah pimpinannya, Thailand muncul sebagai sebuah pemain ekonomi besar di kawasan, dengan penduduk yang berpendidikan dan bekerja keras, serta sektor manufaktur dan turisme yang selalu diimpikan oleh negara-negara tetangga.

Namun, hal ini harus diseimbangkan dengan fakta bahwa polarisasi politik dan disparitas pada tingkat daerah – antara para pendukung dari figur populis yang telah dijatuhkan dari kedudukannya, Thaksin Shinawatra, dengan musuh-musuh pendukung raja, kemudian antara Bangkok dengan Utara dan Selatan – tidak ditangani secara efektif dan justru memburuk.

Sementara itu, dengan bertambahnya usia, Raja Bhumibol terlihat mundur sebagai seorang tokoh dengan status setengah dewa, menghindarkan diri dari urusan publik, dan jarang melakukan intervensi ketika terjadi gejolak di kehidupan rakyatnya.

Selain itu, perhatian yang berlebihan pada satu orang dan pada institusi kerajaan dapat berarti bahwa sumber legitimasi lain telah dikesampingkan ketika Kerajaan menghadapi berbagai tantangan sosial dan politik.

Seorang pemimpin harusnya menjadi lambang keadilan – mengendalikan yang kuat dan melindungi yang lemah, serta menangani dan menyelesaikan perbedaan kepentingan antara kaum mayoritas dan minoritas.

Namun, dengan melemahnya Raja, Dinasti Chakri telah jatuh. Jadi, jika 1992 merupakan titik tertinggi dari reputasi Raja Bhumibol maka peristiwa kup terhadap Thaksin pada 2006 dan penindakan secara brutal pada 2010 merupakan titik terendahnya. 

Numthong Gallery Lukisan berjudul "BAPPAJJA" karya Kraisak Chirachaisakul di Numthong Gallery.
Kekuasaan dan pengaruh Raja tidak seperti uang yang dapat disimpan di bank dan kemudian bertambah nilainya. Itu hanya dapat bertumbuh jika digunakan secara bijaksana.

Sejarah dan masyarakat Thailand yang pada akhirnya akan menilai apakah tindakan Raja pada masa akhir dari 70 tahun pemerintahannya dapat dibenarkan, apakah tindakannya benar atau merupakan satu-satunya cara yang dapat dilakukan.

Satu hal yang jelas: cara terbaik dalam menilai warisan peninggalan seseorang adalah dengan melihat berapa lama keberlangsungan warisannya itu setelah orang tersebut meninggal.
Apa yang dilakukan oleh Raja Bhumibol untuk Thailand dan rakyatnya nyata.

Namun, pertanyaan mengenai berapa lama keberlangsungan warisannya tersebut akan terus bermunculan seiring Kerajaan menghadapi berbagai ketidakpastian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.