Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Kepergian Raja Thailand

Kompas.com - 20/10/2016, 20:54 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorTri Wahono

Saya besar di sebuah negara yang memiliki tidak hanya satu, tetapi sembilan keluarga kerajaan. Ketika pertama kali saya mendengar tentang sosok Raja Thailand Bhumibol Adulyadej (Rama IX) wafat, saya lalu mengira-ira tentang dirinya.

Namun, yang terjadi kemudian adalah keterkejutan saya. Raja Bhumibol ternyata bukan bangsawan yang sombong, bodoh, dan kasar. Wajahnya halus dengan struktur wajah yang kecil dan runcing membuat kacamata besarnya - yang bulat seperti mata burung hantu - sering kali merosot di hidungnya setiap kali dia bepergian mengunjungi daerah-daerah yang terabaikan. Dia juga kerap menggantungkan kamera di lehernya.

Pemegang tahta kerajaan Chakri ke IX ini merupakan simbol tertinggi dari kerendahan hati dan kesederhanaan. Dia tidak menjadi pusat perhatian. Namun, sebaliknya, dia tekun pada kegemarannya, yakni memainkan saksofon dan sistem irigasi di pedesaan.

Saya tak pernah dapat membayangkan seseorang dengan kekuasaan yang begitu besar, di mana dia dapat memanggil dan memarahi politisi-politisi yang bertengkar mengenai hal-hal sepele untuk bersujud di hadapannya, memiliki sifat-sifat pemalu seperti anak kecil. 

Beberapa tahun kemudian, saya bertemu dengan raja lain di Yogyakarta, Jawa Tengah, yang sangat anti-Belanda, yakni Sri Sultan Hamengkubuwono IX. Dia dipanggil dengan sebutan “Pak Sultan”.

Ketidakformalan ini barangkali dapat dimengerti mengingat jiwa revolusi bangsa yang ditumbuhkan Presiden Sukarno beberapa dekade sebelumnya.

Sedangkan di Filipina, sebuah negara yang penuh dengan pemimpin di daerah-daerah – sebuah fakta kehidupan yang hampir tidak berubah sejak penjajahan Spanyol – ide sebuah kerajaan tidak pernah terealisasi di luar daerah Mindanao dan Visayas.

Konsep dan praktik sistem kerajaan berkembang secara berbeda-beda tergantung di daerah mana Anda berada. Wafatnya Raja Bhumibol di mana manusia, sejarah dan legenda melebur menjadi satu, membuat kebanyakan orang di Asia Tenggara melihat kejadian itu dengan perspektif budaya yang berbeda-beda.

Kita semua terpukau dengan kedukaan begitu mendalam dan penuh kesungguhan hati yang diperlihatkan masyarakat Thailand.

Tentunya, sosial media telah membuat upaya dinasti Chakri menjadi jauh lebih sulit dalam mempertahankan keistimewaannya.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.