Duterte Akan Merasa "Senang Membantai" 3 Juta Pencandu Narkoba

Kompas.com - 30/09/2016, 14:14 WIB
Presiden Filipina Rodrigo Duterte membaca daftar tersangka pengedar narkotika saat menberikan pengarahan kepada pasukan khusus Filipina di kamp San Miguel, provinsi Bulacan, sebelah utara Manila. TED ALJIBE / AFPPresiden Filipina Rodrigo Duterte membaca daftar tersangka pengedar narkotika saat menberikan pengarahan kepada pasukan khusus Filipina di kamp San Miguel, provinsi Bulacan, sebelah utara Manila.
EditorPascal S Bin Saju

MANILA, KOMPAS.com — Presiden Filipina Rodrigo Duterte, Jumat (30/9/2016), meningkatkan lagi retorika perang anti-kejahatannya, membandingkannya dengan Hitler dan holokaus.

Duterte bahkan mengatakan, ia akan merasa "senang untuk membantai" tiga juta pencandu narkotika dan obat-obat berbahaya (narkoba), seperti dilaporkan Associated Press.

Presiden Duterte mengeluarkan ancaman terbarunya melawan pemasok, pengedar, dan pengguna narkoba pada Jumat pagi saat pulang ke Davao setelah mengunjungi Vietnam.

Di Vietnam, Duterte membahas kampanye anti-narkobanya dengan Hanoi dan cara-cara untuk memerangi kejahatan transnasional, termasuk perdagangan narkoba ilegal.

Duterte telah mengumumkan kepada publik di negaranya tentang ancaman hukuman mati terhadap para pelaku kejahatan, terutama kejahatan narkoba.

Namun, dalam pernyataan terbarunya terkait dengan peredaran narkoba, Duterte mengatakan bahwa perlu pendekatan baru dalam memberantas narkoba untuk setiap level yang berbeda.

"Hitler membantai 3 juta orang Yahudi, dan di sini ada 3 juta pencandu narkoba. Saya akan lebih senang untuk membantai mereka," kata Duterte.

Angka yang disebut Duterte itu merujuk pada perkiraan Pemerintah Filipina tentang jumlah pencandu narkoba di negara itu.

Para ahli sejarah mengatakan, ada 6 juta orang Yahudi yang dibunuh oleh Nazi di bawah kepemimpinan keotoriteran Adolf Hiterler sebelum dan selama Perang Dunia II.

Selama kampanye pemilihan presiden awal tahun ini dan selama tiga bulan Duterte berkuasa, ia telah berbicara lantang untuk membunuh pengedar narkoba.

Duterte juga mengancam akan mengeksekusi para pengedar narkoba di tiang gantungan sampai kepala mereka dapat dipisahkan dari tubuhnya.

Sementara itu, korban Hitler adalah orang yang tidak bersalah. Duterte mengatakan, targetnya adalah "semua penjahat" dan bahwa mereka harus disingkirkan untuk "melenyapkan (narkoba) di negara ini, dan menyelamatkan generasi berikutnya dari kebinasaan."

Sejak Mei, atau 30 Juni, hari Duterte dilantik sebagai presiden, lebih dari 3.000 pengedar dan pemakai tewas dibunuh. Hampir 700.000 orang lagi menyerahkan diri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.