Kompas.com - 28/09/2016, 19:26 WIB
EditorErvan Hardoko

AMSTERDAM, KOMPAS.com - Tim penyelidik jatuhnya Malaysia Airlines MH17, Rabu (28/9/2016), mengatakan, telah menyelidiki sebanyak 100 orang yang diduga terkait dengan penembakan roket yang mengakibatkan tragedi mengerikan itu.

Sebelumnya, tim investigasi pimpinan Belanda, Rabu (28/9/2016), akhirnya menyimpulkan bahwa rudal yang menghantam pesawat Malaysia Airlines MH17 dua tahun lalu di wilayah timur Ukraina berasal dari Rusia.

"Berdasarkan investigasi kriminal maka kami simpulkan, bahwa penerbangan MH17 ditembak jatuh rudal BUK seri 9M83 yang berasal dari federasi Rusia," kata ketua tim investigasi Wilbert Pualissen.

"Setelah melepaskan tembakan di desa Pervomaysk yang dikuasai pemberontak, sistem peluncur roket itu dibawa kembali ke wilayah Rusia," kata Pualissen.

Namun, pemerintah Rusia mengatakan, berdasarkan data radar terlihat bahwa Malaysia Airlines MH17 tidak jatuh akibat tembakan roket dari wilayah yang dikuasai milisi pro-Rusia di Ukraina Timur pada 2014.

"Data radar dari tangan pertama semuanya mengidentifikasi obyek terbang yang bisa saya diluncurkan atau berada di udara di atas wilayah yang dikuasai pemberontak pada saat itu," kata juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov.

"Data itu sangat jelas, tak ada roket. Jika saat itu terdapat roket, maka benda itu ditembakkan dari tempat lain," tambah Peskov.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.