Obama: Saya Terhina jika Warga Kulit Hitam Memilih Donald Trump

Kompas.com - 18/09/2016, 18:21 WIB
Presiden AS Barack Obama. CHRIS KLEPONIS / AFP Presiden AS Barack Obama.
EditorErvan Hardoko

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Barack Obama mengatakan, dia akan merasa sangat terhina jika warga kulit hitam memilih Donald Trump dalam pemilihan presiden November mendatang.

Dalam pidato di hadapan Yayasan Kaukus Kulit Hitam Kongres, organisasi yang meneliti isu-isu terkait warga Afrika-Amerika, Obama mengatakan, warisannya sebagai presiden kulit hitam pertama akan tercoreng jika warganya justru memilih Donald Trump.

"Jika saya mendengar seseorang mengatakan siapa yang mereka pilih tak penting, itu penting," kata Obama.

"Kita harus mendorong warga untuk memilih. Saya secara pribadi akan merasa terhina jika komunitas ini gagal terlibat dalam pemilihan," ujar Obama.

"Anda ingin memberikan kenangan manis bagi saya? Maka berikanlah suara kalian," tambah Obama.

Pidato Obama ini disampaikan sekitar dua bulan menjelang hari pemungutan suara dan menjadi permohonan paling kuat terhadap komunitas kulit hitam untuk mendukung Hillary Clinton.

Dalam pidato itu, Obama juga menyindir pernyataan Donald Trump yang akhirnya mengakui bahwa Obama memang lahir di Amerika Serikat.

"Mulai dari ISIS, Korea Utara, kemiskinan, perubahan iklim, tak satu pun membebani saya seperti pertanyaan soal keabsahan akta kelahiran saya," kata Obama.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X