Kompas.com - 08/08/2016, 11:20 WIB
Shahram Amiri dalam sebuah wawancara televisi tak lama setelah dia kembali pulang ke Teheran, Iran. AP PhotoShahram Amiri dalam sebuah wawancara televisi tak lama setelah dia kembali pulang ke Teheran, Iran.
EditorErvan Hardoko

TEHERAN, KOMPAS.com - Pemerintah Iran mengeksekusi seorang ilmuwan nuklir negeri itu yang dituduh menjadi mata-mata AS. Demikian seorang pejabat Iran mengatakan, Minggu (7/8/2016).

Shahram Amiri pergi ke AS di puncak upaya Barat menggagalkan program nuklir Iran. Saat dia kembali ke Iran pada 2010, para pejabat negara menyambutnya bak seorang pahlawan perang.

Dia disambut karangan bunga bahkan dia menjadi narasumber berbagai acara bincang-bincang di negeri itu, bahkan sebuah film tentang kehidupannya sudah direncanakan. Setelah semua itu, Shahram secara misterius menghilang.

Shahram Amiri pertama kali menghilang pada 2009 lalu tiba-tiba muncul di Tucson, Arizona, AS. Dia kemudian muncul kembali dalam serangkaian video yang direkam di AS.

Setelah itu dia kemudian mendatangi kedutaan besar Pakistan di Washington DC, AS, khususnya bagian urusan Iran, dan meminta agar dipulangkan ke Teheran.

Dalam sejumlah wawancara di televisi Iran, Shahram mengklaim dia diculik beberapa agen asing. Sementara itu, para pejabat AS mengatakan Shahram mendapatkan uang jutaan dolar untuk informasi tentang program nuklir Iran.

Dalam sejumlah wawancara kala itu, Shahram mengatakan, dia diinterogasi banyak agen asing termasuk agen Israel .

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia juga mengatakan CIA menawarkan uang sebesar 50 juta dolar agar dia bersedia menetap di Amerika Serikat.

Kasus Shahram Amiri ini juga menjadi pembicaraan hangat di AS tahun lalu berbaringan dengaran rilis email Kemenlu yang dikirim dan diterima Hillary Clinton.

Sebuah email yang di-forward ke Hillary berasal dari seorang penasihat senior, Jake Sullivan tertanggal 5 Juli 2010, sembilan hari sebelum Shahram Amriri pulang ke Teheran.

Halaman:


Sumber Al Arabiya
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X